Mekanika adalah Jiwaku

sidviciouse.com

Asal Muasal Susunan Keyboard QWERTY

Posted by Agung Taufan Sofyana 0 Comment

Terus terang saya pun sebelumnya tau and gak pernah NGEH knp ko pada susunan keyboard komputer kita berupa “QWERTYUIOP” dan seterusnya? Mengapa tidak dibuat saja berurutan seperti “ABCDEFGH” dan seterusnya? Mungkin sebagian dari anda sudah tahu ceritanya, tetapi kalau anda belum tahu beginilah ceritanya.

Hal ini berkaitan dengan sejarah mesin ketik yang ditemukan lebih dulu oleh Christopher Latham Sholes (1868).

Saat menciptakan mesin ketik prototype sebelumnya, malah sangat memungkinkan kita untuk mengetik dengan lebih cepat. Terlalu cepatnya kemungkinan dalam mengetik tersebut, sampai- sampai sering timbul masalah pada saat itu. Seringkali saat tombol ditekan, batang-batang huruf (slug) yang menghentak pita itu mengalami kegagalan mekanik, yang lebih sering diakibatkan karena batang-batang itu saling mengait (jamming).

Karena bingung memikirkan solusinya pada saat itu, Christopher Latham Sholes justru mengacak-acak urutan itu demikian rupa sampai ditemukan kombinasi yang dianggap paling sulit untuk digunakan dalam mengetik. Tujuannya jelas, untuk menghindari kesalahan-kesalahan mekanik yang sering terjadi sebelumnya.

Akhirnya susunan pada mesin ketik inilah yang diturunkan pada keyboard sebagai input komputer dan pada tahun 1973 diresmikan sebagai keyboard standar ISO (International Standar Organization).

Sebenarnya ada beberapa standar susunan keyboard yang dipakai sekarang ini. Sebut saja ASK (American Simplified Keyboard), umum disebut DVORAK yang ditemukan oleh Dr. August Dvorak sekitar tahun 1940.

Secara penelitian saat itu, susunan DVORAK memungkinkan kita untuk mengetik dengan lebih efisien. Tetapi mungkin karena terlambat, akhirnya DVORAK harus tunduk karena dominasi QWERTY yang sudah terjadi pada organisasi-organisasi dunia saat itu dan mereka tidak mau menanggung resiko rush apabila mengganti ke susunan keyboard DVORAK. Satu-satunya pengakuan adalah datang dari ANSI (American National Standard Institute) yang menyetujui susunan keyboard Dvorak sebagai versi “alternatif” di sekitar Tahun 1970.

Susunan keyboard lainnya yang masih perkembangan dari susunan QWERTY adalah QWERTZ yang dipakai di negara seperti Hungaria, Jerman, Swiss, dll. AZERTY oleh negara Prancis dan Belgia, QZERTY, dll.

Manusia adalah mahluk yang setia dengan kebiasaan. Ini merupakan salah satu sifat dasar manusia. “Kita sudah terbiasa dengan keyboard QWERTY dan itu sebabnya desain seperti itu terus dipertahankan,” kata Robert L. Goldberg, profesor di Universitas California.(yc/dhammacitta.org)

Categories: IPTEK, Warta Berita

About Agung Taufan Sofyana

Very Simple Live..Keras Kepala with strong Character, Easy Going Is Must, Low..Low..Profile, Future Oriented… (y)

PROFIL AKU

Agung Taufan Sofyana

Very Simple Live..Keras Kepala with strong Character, Easy Going Is Must, Low..Low..Profile, Future Oriented… (y)


Popular Posts

Pimnas umy 2012

[caption id="attachment_410" align="alignleft" width="133" caption="PIMNAS UMY 2012"][/caption] Bismillahirohmannirohim. Pada kesempatan kali ini ...

Alhamdullilah yah UM

Dengan segala Puji syukur kehadirat Allah swt, UMY telah berperingkat ...

UMY dibobol Maling

Turut Berduka Atas kejadian Perampokan pada kampus Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. ...

Pembunuhan Mahasiswa

Apakah jogja skrg rawan kekerasan yah..hmmm hati2 dah. Inalilahi wainailaihiroziun. Saudara ...

5 Kampus Terangker

5 Kampus Terangker - Sebelum tidur saya baca-baca di artikel ...