RSS
 

Strategi Pembelajaran Iqra’ pada Anak TPA

01 Nov


          Mengajar merupakan pekerjaan yang tidak mudah bagi sebagian besar orang. Terutama jika yang diberi pengajaran adalah anak-anak sementara yang mengajar adalah remaja. Anak-anak mempunyai kecenderungan untuk takut kepada orang yang usianya jauh lebih tua daripada mereka. Dan sebaliknya, kepada orang yang terlihat masih muda, apalagi remaja, anak-anak cenderung tidak mempunyai rasa takut. Bahkan mereka menganggap guru yang usianya masih muda seperti teman sebaya mereka. Anak-anak tidak akan merasa takut berhadapan dengan remaja seperti takutnya mereka berhadapan dengan guru yang sudah tua.

Kesulitan mengajar juga dirasakan oleh guru maupun ustadz/ustadzah baru. Kebanyakan siswa maupun santri tidak begitu takut atau segan dengan guru baru. Hal ini membuat proses pembelajaran mungkin terhambat, karena sering kali apa yang dikatakan oleh guru/ustad/ustadzah tidak begitu dihiraukan. Selain itu banyak pengajar maupun ustadz/ustadzah yang belum mengerti betul mengenai bagaimana strategi mengajar yang baik agar proses belajar mengajar bisa berjalan efektif, efisien, serta menyenangkan bagi anak-anak. Oleh karena itu penelitian ini dirasakan cukup penting untuk dilakukan dengan harapan hasil penelitian ini dapat memberikan solusi atas permasalahan di atas.

  1. B.     RUMUSAN MASALAH

Melihat beberapa masalah di atas, maka dapat disimpulkan beberapa masalah sebagai berikut:

  1. Bagaimana perkembangan psikologis anak usia TK-SD?
  2. Bagaimana implementasi masing-masing metode?
  3. Metode apakah yang paling efektif untuk mengajarkan iqro’ di TPA?

 

  1. C.    TUJUAN PENELITIAN

Penelitian ini bertujuan sebagai berikut:

  1. Ingin mengkaji perkembangan psikologis anak usia TK-SD.
  2. Untuk menganalisis apa saja faktor yang menyebabkan anak-anak menjadi patuh.
  3. Agar mengetahui strategi pengajaran yang efektif.

 

  1. D.    MANFAAT PENELITIAN
    1. Manfaat Teoritis

Penelitian ini bermanfaat bagi pengembangan keilmuan dalam bidang pendidikan, khususnya pendidikan iqra’ bagi anak-anak TPA (Taman Pendidikan Al-qur’an).

  1. Manfaat Praktis

Manfaat praktis dari penelitian ini adalah memberikan arahan bagi para pengajar pada umumnya dan ustadz/ ustadzah TPA pada khususnya mengenai bagaimana seharusnya cara mendidik serta mendampingi anak-anak sehingga kegiatan pengajaran berjalan efektif dan menyenangkan.

 

  1. E.     LANDASAN TEORITIK
    1. a.      Pengertian Pengajaran

Pengajaran berasal dari kata Didaskein, didasko (bahasa Yunani), yakni perbuatan atau aktivitas yang menyebabkan timbulnya kegiatan dan kecakapan lain pada orang lain.

  1. b.      Pengertian Pengajar/ Pendidik

Pendidik adalah orang atau manusia yang melakukan aktivitas untuk menumbuhkan atau memancing kecakapan yang dimiliki manusia lain.

  1. c.       Tujuan Mengajar TPA

Pengajar TPA harus memiliki tujuan atau motivasi yang menyebabkan mereka bersedia untuk mengajar TPA. Berdasarkan dari hasil penelitian yang telah dilakukan, ada beberapa tujuan atau motivasi ustadz/ ustadzah mengajar TPA, yaitu:

  1. Adanya keinginan para ustadz/ustadzah TPA untuk mengamalkan ilmu yang telah mereka miliki kepada para santrinya.
  2. Adanya keinginan para ustadz/ustadzah TPA untuk belajar bagaimana cara mengajar anak serta cara menjadi orang tua yang baik.
  3. Keinginan untuk mencari ridho Allah SWT.
  4. Ingin belajar mengenal karakter anak.
  5. Ingin menambah pengalaman.
  6. Ingin mewujudkan generasi rabbani.
  7. Kegiatan mengajar di TPA dijadikan sebagai ladang beramal.
  8. Belajar menumbuhkan sifat sabar.
  9. Ingin melatih rasa percaya diri serta berinteraksi sosial dengan baik.
  10. Melatih kreatifitas.
  11. Memanfaatkan waktu luang.
  12. Menyegarkan otak dengan bermain bersama anak-anak.

 

  1. d.      Kepribadian Pengajar TPA

Untuk mewujudkan tujuan pendidikan di Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPA) maka para pengajar TPA harus memiliki kepribadian sebagai berikut:

  1. Sabar dan telaten
  2. Supel dan cerewet
  3. Periang dan selalu ceria
  4. Kreatif dan inovatif
  5. Berakhlaq baik serta mampu menjadi teladan
  6. Penyayang
  7. Ramah dan lembut
  8. Ikhlas
  9. Memiliki semangat mengajar yang tinggi
  10. Istiqamah
  11. Mengerti dunia anak
  12. Tegas
  13. Disiplin dan tertib
  14. Smart/cerdas
  15. Selalu mencari tambahan ilmu
  16. Mampu menjadi motivator bagi anak

 

  1. e.       Kegiatan Yang Disukai Anak

Kegiatan mengaji harus diselengi dengan bebrapa kegiatan lain agar tidak monoton sehingga membuat anak menjadi jenuh dan bosan dalam belajar mengaji. Untuk itu para pengajar TPA perlu mengetahui beberapa kegiatan yang disukai anak selain kegiatan mengaji. Beberapa kegiatan penunjang TPA yang disukai oleh anak-anak sekaligus dapat mendukung proses pembelajaran ialah sebagai berikut:

  1. Menggambar dan mewarnai
  2. Cerita atau dongeng islami
  3. Permainan yang mengandung pelajaran
  4. Jalan-jalan
  5. Menyanyi
  6. Bermain tebak-tebakan
  7. Menulis
  8. Membuat kaligrafi
  9. Berbagai macam tepuk tangan
  10. Tadabbur alam
  11. Out bond

 

  1. f.       Suasana Belajar yang Menyenangkan

Suasana belajar yang kondusif dan menyenangkan bagi anak sangat berpengaruh bagi keberhasilan pembelajaran. Suasana belajar yang menyenangkan dapat terwujud dengan beberapa hal, yaitu:

  1. Menciptakan ruang dan suasana belajar yang nyaman. Sebisa mungkin pengajar TPA membuat suasana belajar tidak tegang tapi juga tidak terlalu santai.
  2. Hendaknya ustadz/ustadzah memperbanyak interaksi dengan anak.
  3. Hendaknya ustadz/ustadzah mengusahakan agar tidak mudah marah ketika menghadapi anak.
  4. Ustadz/ustadzah harus kreatif melebihi anak dalam membuat inovasi pembelajaran di TPA.
  5. Hendaknya ustadz/ustadzah mengajak anak-anak bernyanyi sebagai selingan kegiatan.
  6. Hendaknya ustadz/ustadzah memberikan cerita dan mendongeng yang mengandung nilai-nilai keislaman.
  7. Hendaknya ustadz/ustadzah mengajari anak-anak bermacam tepuk tangan untuk memotivasi mereka.
  8. Mengadakan permainan yang mengandung pembelajaran/ permainan mendidik.
  9. Memberikan fasilitas yang mendukung, seperti puzzle dan alat peraga lainnya.
  10. Mendengarkan keluhan dan cerita mereka walau tidak harus dituruti.
  11. Memberikan tebak-tebakan.

 

  1. g.      Cara Menumbuhkan Rasa Segan Anak pada Pengajar

Anak-anak akan lebih mudah diatur dan menuruti perintah ustadz/ustadzah apabila mereka memiliki rasa segan dan hormat pada ustadz/ustadzahnya. Sebaliknya, jika anak-anak sudah tidak menghormati ataupun tidak segan pada ustadz/ustadzah maka apa yang disampaikan oleh mereka cenderung tidak didengarkan, bahkan diabaikan. Berikut ini cara untuk menumbuhkan rasa segan anak kepada ustadz/ustadzah adalah:

  1. Ustadz/ustadzah menunjukkan sikap bersahabat kepada anak namun tetap tegas kepada mereka.
  2. Ustadz/ustadzah hendaknya sabar dan perhatian terhadap anak-anak.
  3. Hendaknya Ustadz/ustadzah berusaha selalu berpenampilan rapi ketika mengajar.
  4. Ustadz/ustadzah memiliki sifat ramah terhadap anak.
  5. Hendaknya Ustadz/ustadzah berusaha menyayangi anak-anak.
  6. Hendkanya ustadz/ustadzah berusaha menjaga wibawa di hadapan anak-anak.
  7. Hendaknya ustadz/ustadzah berusaha memberi teladan yang baik kepada anak-anak dan memberi yang terbaik dalam mengajar.
  8. Hendaknya ustadz/ustadzah sesekali menuruti kemauan anak selama hal itu positif.
  9. Hendaknya ustadz/ustadzah berusaha memberi penjelasan tentang saling menghormati (ta’zhim).

 

  1. h.      Kiat Menghadapi Anak yang Rewel atau Tidak Patuh

Di bawah ini ada beberapa cara yang bisa dilakukan oleh ustadz/ustadzah untuk menghadapi anak yang rewel atau tidak patuh:

  1. Hendkanya ustadz/ustadzah berusaha sabar, tidak mudah emosi atau marah.
  2. Hendkanya ustadz/ustadzah berusaha mengerti kondisi anak dengan cara melakukan pendekatan, menulusuri latar belakang keluarganya maupun pergaulan sehari-harinya.
  3. Hendkanya ustadz/ustadzah berusaha memperlihatkan sikap tenang, tetap tersenyum pada dan berusaha menghibur anak.
  4. Mengajak anak untuk bernyanyi, melakukan permainan dan memberikan tebak-tebakan
  5. Memberi hadiah bagi yang tenang, patuh dan rajin.
  6. Tidak terlalu memanja anak, harus menunjukkan sikap tegas.
  7. Menggunakan hati atau perasaan dalam mendekati anak.
  8. Memberikan perhatian lebih.
  9. Mengajak santri yang lebih besar untuk membantu menertibkan anak yang rewel atau tidak patuh.
  10. Menyentuh mereka dengan kata-kata yang lembut.
  11. Memberikan penjelasan sesuai logika mereka (Logika anak-anak tentu berbeda dengan logika orang yang sudah dewasa).
  12. Memberikan cerita dengan tema sesuai dengan tingkah lakunya agar anak tersebut sadar dengan akibat dari perbautannya.

 

  1. i.        Strategi Menumbuhkan Kerajinan Anak

Di bawah ini ialah beberapa cara untuk menumbuhkan motivasi anak agar rajin mengaji ataupun mengikuti kegiatan TPA:

  1. Hendkanya ustadz/ustadzah berusaha menggunakan cara mengajar yang tidak monoton dan ada inovasi dalam pembelajaran.
  2. Ada hadiah dan hukuman yang seimbang dari ustadz/ustadzah dalam kegiatan TPA.
  3. Hendkanya ustadz/ustadzah berusaha memberi nasihat kepada anak-anak dengan cerita-cerita islami yang menggugah.
  4. Hendkanya ustadz/ustadzah berusaha menguatkan motivasi pada diri sendiri sebelum memotivasi anak.
  5. Membuat anak-anak bersahabat dengan pengajar.
  6. Membuat anak-anak rindu pada pengajar dengan cara selalu senyum dan selalu memberikan perhatian.
  7. Menjadikan TPA sebagai tempat belajar yang menyenangkan.
  8. Menjelaskan tujuan ngaji dan manfaatnya.

 

 

  1. F.     METODE PENELITIAN
    1. Lokasi dan Waktu Penelitian

Penelitian “Strategi Pembelajaran Iqro’” ini dilakukan di TPA Baiturrahman, dusun Tundan Tamantirto, Kec. Kasihan Kab. Bantul Yogyakarta. Waktu penelitian yang dilakukan adalah selama beberapa bulan dengan cara mengajar anak TPA secara langsung dan memberikan beberapa pertanyan kepada pengajar TPA.

  1. Jenis Penelitian

Jenis penelitian ini adalah penelitian dengan menggunakan pendekatan deskriptif analisis (descriptive of analyze research). Deskripsi analisis ini dititikberatkan pada bagaimana strategi efektif dalam mengajar anak-anak TPA.

  1. Subyek Penelitian

Subyek dari penelitian ini adalah anak-anak TPA Baiturrahman serta para pengajarnya.

  1. Metode Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data yang dilakukan adalah dengan cara observasi secara langsung ke TPA Baiturrahman serta dengan memberikan blangko pertanyaan kepada para pengajar TPA Baiturrahman.

  1. Metode Analisa Data

Proses menganalisis data, penulis menggunakan metode:

  1. Metode deskriptif

Metode deskriptif adalah metode yang membahhas obyek penelitian secara apa adanya berdasar data-data yang diperoleh.

 

 

–          SISTEMATIKA PEMBAHASAN

Bab 1 adalah bab pendahuluan yang meliputi latar belakang masalah, rumusan masalah,…..sampai metopen.

Bab 2 menjelaskan tentang gambaran umum lokasi penelitian yang meliputi sejarah, struktur kepemimpinan, kondisi sosial budaya masyarakat …

Bab 3 berisi analisis dan pembahasan yang meliputi,,,,,,(sesuai rumusan masalah di atas)

Bab 4 merupakan bab penutup yang berisi kesimpulan dan saran

 

DAFTAR PUSTAKA

 

LAIN2:

–          DEFINISI MENGAJAR

–          DEFINISI TAMAN PENDIDIKAN AL-QUR’AN (TPA)

–          MENGAJAR IQRO’ DI TPA

–          MACAM-MACAM METODE PEMBELAJARAN IQRO’

–          TARGET PEMBELAJARAN IQRO’ DI TPA

–          TANTANGAN MENGAJAR DI TPA

–          METODE PEMBELAJARAN IQRO’ YANG EFEKTIF

–          KIAT SUKSES MENGAJAR DI TPA

 

 
 

Tags: , , , ,

Leave a Reply

 
 
  1. Shoe Lifts

    27 Desember 2012 at 17.15

    The idea of your blog is refreshingly fresh, I am without doubt that the readers who will visit your blogs surely take pleasure from your content and pointers.

     
 
Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE