alquran dan hadis berbicara tentang sains dan teknologi

  MUTIARA HIKMAH   19 November 2012

AL-QUR’AN DAN AL-HADITS BERBICARA TENTANG SAINS DAN TEKNOLOGI

 

Sesungguhnya Al-Qur’an dan Hadits-Hadits Nabi shollallo hu ‘alaihi wa sallam yang shohih banyak sekali memuat berita ten-tang sains dan teknologi yang pembenarannya baru dicapai oleh manusia setelah berpuluh abad lamanya. Berita-berita tentang sains dan teknologi yang ada di dalam Al-Qur’an dan Hadits disebutkan secara implisit, yaitu tersirat dalam berbagai penjelasan tentang ‘a-qidah dan keimanan. Yang demikian sebagai penjelasan bahwa Al-Qur’an dan Hadits berikut isi dan ajarannya akan selalu selaras de-ngan perkembangan zaman. Juga karena Al-Qur’an dan Al-Hadits akan selalu selaras dengan akal dan IPTEK, tidak akan ada perten-tangan antara keduanya selamanya.
Namun demikian berbagai penemuan teknologi dan perkem bangan sains dewasa ini lebih banyak dilakukan oleh dunia Barat yang notabene bangsa-bangsa yang kafir. Kenapa bisa demikian ? Tentu ada hikmahnya kenapa Alloh ta’ala menentukan realita yang demikian. Yaitu seandainya penemuan-penemuan sains dan teknologi selalu ditemukan oleh kaum muslimin, maka tidak ada is timewanya bagi pembenaran Al-Qur’an dan Hadits. Sebab bisa ada anggapan bahwa karena penelitinya muslim …. ya tentu saja hasil penemuannya membenarkan isi Al-Qur’an dan Hadits. Tetapi keti-ka penemunya adalah orang-orang non-muslim, kemudian hasil pe nemuannya ternyata membenarkan isi Al-Qur’an dan Hadits, tentu kejadian ini semakin menguatkan akan kebenaran Al-Qur’an dan Hadits.
Orang yang dianggap oleh bangsa Barat sebagai terjenius di dunia yaitu Albert Einstein karena menemukan rumus relativitas E = m.c2 yaitu energi adalah hasil perkalian dari masa dengan kece patan cahaya yang dikuadratkan. Dari teori ini lahirlah bom atom dan teknologi tenaga nuklir. Tentu kita tidak menyangka kalau teo-ri relativitas Einstein ini sebenarnya telah tersirat puluhan Abad se-belum lahirnya Einstein dalam Qs. An-Nur : 35 :
اللَّهُ نُورُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ مَثَلُ نُورِهِ كَمِشْكَاةٍ فِيهَا مِصْبَاحٌ الْمِصْبَاحُ فِي زُجَاجَةٍ الزُّجَاجَةُ كَأَنَّهَا كَوْكَبٌ دُرِّيٌّ يُوقَدُ مِن شَجَرَةٍ مُّبَارَكَةٍ زَيْتُونِةٍ لا شَرْقِيَّةٍ وَ لا غَرْبِيَّةٍ يَكَادُ زَيْتُهَا يُضِيءُ وَ لَوْ لَمْ تَمْسَسْهُ نَارٌ نُّورٌ عَلَى نُورٍ
“Alloh adalah cahaya langit dan bumi. Perumpamaan cahaya-Nya adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus, yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca, (dan) kaca itu seakan-akan bintang ( yang bercahaya ) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang penuh berkah, ( yaitu ) pohon zai-tun yang tumbuh tidak di sebelah timur dan tidak pula di sebelah barat, yang minyaknya ( saja ) hampir-hampir menerangi walau- pun tidak disentuh api, cahaya di atas cahaya.”
Perhatikan kata cahaya di atas cahaya, bukankah mirip dengan ru-mus relativitas Einstein yaitu E=m.c2 ?! Bukankah bom atom tidak diletupkan oleh api ?
Dalam kisah Isro’ dan Mi’roj juga terdapat isyarat kepada teknologi transportasi. Di mana ketika kisah ini diceritakan kepada manusia ketika itu, mayoritas manusia mentertawakan Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam dan menuduhnya sebagai orang gila. Karena perjalanan dari Mekah ke Yerussalem ketika itu bila ditem-puh dengan kendaraan unta yang tercepat sekalipun tetap membu-tuhkan waktu 2 bulan untuk perjalanan bolak-balik. Namun Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam mengaku melakukannya hanya dalam tempo kurang dari semalam. Padahal hal ini tidak mustahil bila ki-ta memperhatikan kecepatan kendaraan yang dinaiki Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam yaitu Buroq :
ثُمَّ أُتِيتُ بِدَابَّةٍ أَبْيَضَ يُقَالُ لَهُ الْبُرَاقُ فَوْقَ الْحِمَارِ وَدُونَ الْبَغْلِ يَقَعُ خَطْوُهُ عِنْدَ أَقْصَى طَرْفِهِ فَحُمِلْتُ عَلَيْهِ ثُمَّ انْطَلَقْنَا حَتَّى أَتَيْنَا السَّمَاءَ الدُّنْيَا
“Kemudian aku didatangi binatang yang disebut Buroq, yang lebih tinggi dari keledai namun lebih pendek dari Baghol, yang setiap langkah kakinya adalah sejauh batas pandangan mata. Aku diba wa di atasnya, kemudian kami pergi hingga kami mendatangi la- ngit dunia.” ( HR. Ahmad, Al-Bukhori, Muslim dan lain-lain )
Hadits ini mengisyaratkan akan adanya teknologi transportasi de-ngan kecepatan super, baik kendaraan darat maupun udara, seperti pesawat supersonic, pesawat challenger dan lain-lainnya.
Tentang atmosfer yang melingkupi bumi kita ini, di mana semakin tinggi semakin menipis, maka Al-Qur’an telah berbicara tentangnya sebelum dunia Barat menemukannya :
وَ مَنْ يُرِدْ أَنْ يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ
“Barangsiapa yang Alloh kehendaki untuk Dia sesatkan, Dia jadi-kan dadanya sesak ( untuk menerima Islam ) seakan-akan dia se-dang mendaki ke langit.” ( Qs. Al-An’am : 125 )
Berpuluh abad sebelum para ahli biologi menemukan raha-sia proses penciptaan manusia dalam rahim ibu, Al-Qur’an sudah berbicara :
يَخْلُقُكُمْ فِي بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ خَلْقًا مِن بَعْدِ خَلْقٍ فِي ظُلُمَاتٍ ثَلاثٍ
“Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan.” ( Qs. Az-Zumar : 6 )
Setelah berpuluh abada kemudian barulah Dunia Barat menemu-kan bahwa jabang bayi di dalam rahim ibu mengalami tiga fase da-lam kegelapan rahim, yaitu fase pra-embrio, fase embrio dan fase janin.
Sebelum berkembangnya ilmu kepurbakalaan yang ditandai dengan ditemukannya fosil-fosil hewan raksasa yang dikenal seba- gai dinosaurus, Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam jauh-jauh hari telah mengabarkan :
خَلَقَ اللَّهُ آدَمَ عَلَى صُورَتِهِ طُولُهُ سِتُّونَ ذِرَاعًا … فَلَمْ يَزَلْ الْخَلْقُ يَنْقُصُ بَعْدُ حَتَّى الآنَ
“Alloh telah menciptakan Adam berdasarkan bentuk-Nya, tinggi-nya 60 hasta … maka makhluk akan selalu berkurang ( menyusut ukurannya ) sampai hari ini.” ( HR. Ahmad, Bukhori dan Muslim )
Hadits ini memberitakan bahwa manusia pada zaman Nabi Adam ‘alaihis salam tingginya hingga 60 hasta. Sehingga wajar bila ka-dal-kadalnya yang dikenal sebagai dinosaurus bisa mencapai pan- jang belasan meter. Namun semua makhluk terus menyusut dalam ukurannya hingga berakhir penyusutan ukuran itu pada zaman ini, yaitu zaman Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam. Hadits ini juga membantah teori evolusi Darwin yang sama sekali tidak ilmiah.
Puluhan abad sebelum adanya teknologi televisi, Al-Qur’an sudah mengenalkan tentang adanya televise, sebagaimana disebut-kan dalam kisah Ratu Balqis bersama Nabi Sulaiman :
فَلَمَّا رَأَتْهُ حَسِبَتْهُ لُجَّةً وَكَشَفَتْ عَن سَاقَيْهَا قَالَ إِنَّهُ صَرْحٌ مُّمَرَّدٌ مِّن قَوَارِيرَ
“Maka tatkala dia melihat lantai istana itu, dikiranya kolam air yang besar, dan disingkapkannya kedua betisnya. Berkatalah Sulai- man: “Sesungguhnya ia adalah istana yang mengkilap yang terbuat dari kaca.” ( Qs. An-Naml : 44 )
Yaitu Ratu Balqis mengiranya sebagai kolam air yang besar karena memang tampak seperti demikian. Benda yang seperti itu pada za-man sekarang dikenal sebagai TV yang monitarnya adalah kaca.
[ ‘Abdulloh A. Darwanto ]

 

Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE