Miskin Tak Selalu Bodoh

Karena semua orang berhak berpendidikan

Malu-malu Mau

Posted by choirul huda 7,896 Comments

Dengan penuh semangat saya mandi pukul 15.30 setelah sholat ashar, padahal biasanya kalau mandi sore tuh pas mau maghrib atau malah g mandi ha ha. Sms temen untuk pinjem motor, maklum g punya motor, mau naek bus ntar malah susah sendiri. Berangkat menuju Gule Kepala Ikan Mas Agus di Jl. KH Ahmad Dahlan semangat banget mau ketemu si Dhenok Habibie dari Palembang. Tidak perlu susah-susah nyari karena sudah dikasih tahu sama mas MF Abdullah, sampai lokasi saya parkir motor tapi g berani masuk. Padahal disana samar-samar saya lihat ada beberapa pemuda yang sedang asyik ngobrol, dari belakang familiar sekali dengan rambutnya si Una, terus ada yang pake jilbab pink didepannya, ada yang pake kemeja putih juga. Tapi ternyata aku masih takut untuk masuk karena belum memastikan apakah itu benar-benar si Una dan si Dhenok. Mau sms g punya nomer mereka, mau mention di twitter, terrnyata akun twitterku g bisa logini. Ya sudah akhirnya saya menunggu mas MF Abdullah datang.

Saya tidak perlu bercerita bagaimana suasana Kopdar hari itu. Saya benar-benar memaksakan diri untuk tampil percaya diri, padahal aslinya minder banget. Itu dia yang jadi masalah dan akhirnya saya ambil tuh kameranya mas MF Abdullah untuk foto-foto mereka. Sebagai pendengar setia sesekali saja saya ikut ngobrol dan tentu saja karena ternyata saya ini blogger g niat yang ingin terkesan menjadi blogger beneran ha ha. Yang paling memalukan ketika saya nanya alamat gamazoe.wordpress.com punya siapa. Sungguh terlalu…. Sudah ah… silahkan bisa baca saja postingan mereka masing-masing pada link-link yang saya taruh di tulisan ini. hayyah.. ribet… Oh iya, saya kan makan tomyam kepala ikan tuh… beuh asyik banget, sampe kenyaang karena saya juga pesen nasinya padahal yang laen g makan nasi. lumayan murah lho, kan udah lama g makan ikan. he he

Setelah sholat maghrib, karena Dhenok Habibie pengen ngopi akhirnya saya ikutan aja. Ternyata selama 4 tahun di Jogja saya belum tahu dimana letak kopi joss, tahu kan apa itu kopi joss? itu lho kopi yang dicelupin arang. Nanti kalau ada yang ke Jogja tak ajak deh kalau mau. Berangkat menuju Kopi joss Pak Seh di dekat stasiun Tugu Jogja, duduk lesehan berjejer panjang pesan kopi joss. Antrinya lama juga, ternyata habis isya sudah mulai banyak yang nongkrong disana, katanya sih semakin malam semakin rame. Kerennya samar-samar tak lihat itu yang jualan pemuda-pemuda euy, jadi pengen niru tuh bisnisnya kayaknya mantap. Bagaimana rasa kopinya? tanya sama Dhe ya, saya g bisa kalau disuruh menilai rasa makanan atau minuman, bagi saya asalkan lidah g protes ya enak. ha ha 😀

Perjalanan menuju asrama menjadi pengalaman berbeda di hari itu, ternyata salah satu manfaat dari ngeblog selama ini saya buktikan. Kopdar yang dulunya hanya bisa saya baca dari postingan sahabat-sahabat blogger, kali ini saya yang melakukan. Sampai di kost an yang punya motor, saya buka hape ada sms “Mas khoerul huda, dompetnya ketinggalan di toilet Malioboro” Jleb banget tuh, untungnya di dompetku ada kupon waktu tes Motor Bajaj Pulsar jadi ada nomer hapeku disana.

Categories: wisata

PROFIL AKU

Profile photo of choirul huda

choirul huda


Popular Posts

Fenomena Tawuran Sup

Bismillahirrohmanirrohiim..... Tawuran suporter Persita tangerang dengan warga dipicu karena mereka ...

Hati-hati Ada Cacing

Proses penyembelihan hewan kurban berlangsung meriah karena warga satu RT ...

Crop Circle UFO Slem

Alam memberikan pemandangan yang selalu saja memanjakan mata manusia sekaligus ...

Dokter Spesialis dia

Aku tersenyum-senyum sendiri dari kejauhan ketika melihat salah satu pasien ...

Usaha Maksimal Untuk

“ANDA PUAS, BERI TAHU TEMAN ANDA ANDA KURANG PUAS, BERI TAHU ...