Latar Belakang Berdirinya Muhammadiyah

  Tak Berkategori   15 November 2012

Latar Belakang Berdirinya Muhammadiyah

 

  1. TOKOH PENDIRINYA

Pendiri Muhammadiyah adalah KHA.Dahlan. Ia lahir di Kampung Kauman, Yogyakarta, pada tahun 1868 dengan nama Muhammad Darwis. Ayahnya adalah KH. Abubakar, seorang Khatib Masjid Besar Kesultanan Yogyakarta, yang apabila dilacak silsilahnya sampai kepada Maulana Malik Ibrahim. Ibunya bernama Siti Aminah, putri KH. Ibrahim, Penghulu Kesultanan Yogyakarta. Jadi Muhammad Darwis itu dari pihak ayah maupun ibunya adalah keturunan ulama.

Pekerjaan KHA. Dahlan sebagai Khatib Masjid Besar tidak banyak menyita waktu. Giliran berkhutbahnya rata – rata dua bulan sekali, dan piketnya di Serambi Masjid Besar itu hanya sekali seminggu. “Ia mendapat gaji tujuh gulden sebulannya”.

Pada tahun 1909 KH.Ahmad Dahlan bertamu kerumah Dr. Wahidin Sudirohusodo di Ketandan, Yogyakarta. Ia menanyakan berbagai hal tentang perkumpulan Budi Utomo dan tujuannya. Setelah mendengar jawaban lengkap dan menurut pikirannya secara umum sesuai dengan cita – citanya, maka ia menanyakan ingin menjadi anggota. Pengurus Budi Utomo cabang Yogyakarta kompak menerimanya, bahkan diminta agar ikut menjadi anggota pengurus. Disini ia belajar organisasi. Memang Budi Utomo tergolong organisasi pertama di antara organisasi bangsa Indonesia yang disusun secara modern, mempunyai pengurus tetap serta anggota, tujuan, rancangan pekerjaan dsb. Dalam organisasi ini KH. Ahmad Dahlan dimohon memberikan santapan rohani Islam pada akhir rapat pengurus, dan memuaskan semuanya.

Kehausan mempelajari organisasi memang ada pada diri KHA.Dahlan. pada tahun 1910 ia pun menjadi anggota ke 770 perkumpulan Jami’at Khair Jakarta. Yang menarik hatinya selain perkumpulan ini “membangun sekolah – sekolah agama dan bahasa Arab serta bergerak di Bidang social, juga sangat giat membina hubungan dengan pemimpin – pemimpin di Negara – Negara Islam yang telah maju. Mereka banyak memperoleh majalah Islam dari sana.

Arti pentingnya KH. Ahmad Dahlan memasuki Jami’at Khair ini karena “ Ialah yang memulai organisasi dalam bentuk modern dalam masyarakat Islam (dengan Anggaran dasar, daftar anggota yang tercatat, rapat – rapat berkala), dan mendirikan suatu sekolah dengan cara – cara yang banyak sedikitnya telah modern.

Dari pengalaman itu, ia menyadari bahwa usaha perbaikan masyarakat itu tidak mudah jika dilaksanakan sendirian. Jadi harus berorganisasi bekerjasama dengan orang banyak. Usaha pendidikan itu pada suatu ketika setelah selesai menyampaikan santapan rohani pada rapat pengurus Budi Utomo cabang Yogyakarta, ia menyampaikan keinginan mengajarkan agama Islam kepada para siswa Kweekschool Gubernamen Jetis yang dikepalai  oleh R. Boedihardjo, yang juga menjadi anggota pengurus Budi Utomo. Hal ini disetujui, asal diluar pelajaran resmi. Pelaksanaanya pada setiap hari sabtu sore dengan metode induktif, ilmiah, naqliah, dan Tanya jawab. Ternyata sangat menarik minat mereka dan bertambah – tambah pesertanya. Diantara mereka bahkan minta diijinkan ke rumahnya pada setiap Ahad pagi untuk memperdalam agama Islam dan KH. Ahmad Dahlan menerima dengan gembira.

Dengan pengalaman mengajarkan agama Islam di Kweekschool tadi selama setahun dan berwawancara dengan setiap guru piketyang menunggui pelajaran beliau tentang seluk beluk penyelenggaraan sekolah, maka terdoronglah KH. Ahmad Dahlan ingin memilki sekolah sendiri yang mengajarkan ilmu biasa dan agama Islam. Dia telah memiliki dua buah meja, lalu dibuatlah dua bangku, tempat duduk dari papan bekas kotak kain mori. Papan tulis dibuat kain suren. Setelah selesai diaturlahdi ruang tamu yang hanya seluas 2,5 m x 6 m.

 

 

 

 

Berdirinya Muhammadiyah

 

1)      1868

  • Ahmad Dahlan lahir di Kampung Kauman Yogyakarta dengan nama Muhammad Darwis. Berayahkan K.H. Abu Bakar seorang imam dan khatib Masjid Besar Kauman Yogyakarta sedangkan ibunya yang bernama Siti Aminah adalah anak K.H. Ibrahim, penghulu besar di Yogyakarta. Muhammad Darwis kanak-kanak dikenal sebagai memiliki keahlian membuat barang-barang kerajinan dan mainan. Sebagaimana anak laki-laki lain, ia juga memiliki kegemaran bermain layang-layang dan gasing. Sebagai remaja ia belajar ilmu agama Islam tingkat lanjut. Ia belajar fiqh dari K.H. Muhammad Saleh, belajar nahwu dari K.H. Muhsin, juga pelajaran lainnya ia dapatkan dari K.H. Abdul Hamid di Lempuyangan dan K.H. Muhammad Nur.
  • Sebelum menunaikan ibadah haji, jenis kitab yang dibaca Ahmad Dahlan lebih banyak pada kitab-kitab Ahlussunnah wal jamaah dalam ilmu aqaid, dari madzhab Syafii dalam ilmu fiqh, dan dari Imam Ghazali dalam ilmu tasawuf.

 

2)      1883 – 1888

 

Muhammad Darwis menunaikan ibadah haji yang pertama. Semasa di tanah suci ia belajar kepada banyak ulama. Untuk ilmu hadits belajar kepada Kyai Mahfudh Termas dan Syekh Khayat, belajar ilmu qiraah kepada Syekh Amien dan Sayid Bakri Syatha, belajar ilmu falaq pada K.H. Dahlan Semarang, Ia juga pernah belajar pada Syekh Hasan tentang mengatasi racun binatang. Selain dengan guru-guru di atas, selama delapan bulan di tanah suci, ia sempat bersosialisasi dengan Syekh Akhmad Khatib dan Syekh Jamil Jambek dari Minangkabau, Kyai Najrowi dari Banyumas, Kyai Nawawi dari Banten, para ulama dari Arab, serta pemikiran baru yang ia pelajari selama mukim di di Mekah.

 

3)      1888.

 

Sepulang dari ibadah haji yang pertama, ia membelanjakan sebagian dari modal yang semula diperuntukkan usaha dagangnya sebesar F 500 untuk membeli buku.

4)      1889

Perkawinannya dengan Siti Walidah yang kemudian dikenal sebagai Nyai Ahmad Dahlan, yang nantinya menjadi pendiri organisasi perempuan ‘Aisyiyah.

 

5)      1896

Ayahnya yang menjabat Ketib Amin meninggal. Sesuai dengan kebiasan yang berlaku di Kraton Yogyakarta sebagai anak laki-laki yang paling besar Ahmad Dahlan diangkat sebagai Ketib Amin menggantikan ayahnya.

 

6)      1898

Ahmad Dahlan mengundang 17 orang ulama yang ada di sekitar kota Yogyakarta untuk melakukan musyawarah tentang arah kiblat di surau milik keluarganya di Kauman. Masalah arah kiblat adalah masalah yang peka pada saat itu. Pembicaraan itu sendiri berlangsung hingga waktu shubuh tanpa menghasilkan kesepakatan. Tetapi diam-diam dua orang yang mendengarkan pembicaraan itu beberapa hari kemudian membuat tiga garis putih setebal 5 cm di depan pengimaman masjid besar Kauman untuk mengubah arah kiblat sehingga mengejutkan jemaah salat dzuhur waktu itu. Akibatnya Kyai Penghulu H.M. Kholil Kamaludiningrat memerintahkan untuk menghapus tanda tersebut dan mencari orang yang melakukan itu

 

7)      1903

Ahmad Dahlan menunaikan ibadah haji yang kedua. Ia kembali memperdalam ilmu agamanya kepada guru-guru yang telah mengajarinya saat haji pertama. Ia pun belajar fiqh kepada Syekh Saleh Bafadal, Syekh Sa’id Yamani, dan Syekh Sa’id Babusyel. Ahmad Dahlan belajar ilmu hadist pada Mufti Syafi`I, ilmu falaq pada Kyai Asy’ari Bawean, ilmu qiraat pada Syekh Ali Misri Makkah. Selain itu, selama bermukim di Mekah ini Ahmad Dahlan juga secara reguler mengadakan hubungan dan membicarakan berbagai masalah sosial-keagamaan, termasuk masalah yang terjadi di Indonesia dengan para ulama Indonesia yang telah lama bermukim di Arab Saudi, seperti:Syekh Ahmad Khatib, Kyai Nawawi dari Banten, Kyai Mas Abdullah dar Surabaya, dan Kyai Fakih dari Maskumambang.

 

8)      1900 – 1910

  • Panitia Zakat pertama.
  • Panitia kurban pertama.
  • Penggunaan metode hisab menggantikan metode aboge dan melihat hilal.
  • Peristiwa dirobohkannya surau Kyai A. Dahlan.

 

9)      1909

Ahmad Dahlan resmi menjadi Anggota Budi Utomo. Dalam perkembangan selanjutnya ia menjadi pengurus kring Kauman dan salah seorang komisaris dalam kepengurusan Budi Utomo Cabang Yogyakarta

 

10)  1910

Ahmad Dahlan juga menjadi anggota Jamiat Khair, organisasi Islam yang banyak bergerak dalam bidang pendidikan dan mayoritas anggotanya adalah orang-orang Arab. Melalui R. Budiharjo dan R Sosrosugondo (pengurus dan anggota Budi Utomo), yang tertarik pada masalah agama Islam, Ahmad Dahlan mendapat kesempatan mengajar agama Islam kepada para siswa Kweekschool Jetis. Keinginan Ahmad Dahlan untuk mendirikan lembaga pendidikan yang menerapkan model sekolah yang mengajarkan ilmu agama Islam maupun ilmu pengetahuan umum terwujud. Sekolah pertama itu dimulai dengan 8 orang siswa, bertempat di ruang tamu rumah Ahmad Dahlan yang berukuran 2,5 m x 6 m, di ia sendiri bertindak sebagai guru. Pada tahap awal proses belajar mengajar belum berjalan lancar. Selain ada pemboikotan masyarakat sekitarnya, para siswa yang hanya 8 orang tersebut juga sering tidak masuk sekolah. Untuk mengatasinya, Ahmad Dahlan tidak segan-segan datang ke rumah para siswanya dan meminta mereka masuk kembali.

11)  1 Desember 1911

Sekolah yang didirikan Ahmad Dahlan diresmikan dan diberi nama Madrasah Ibtidaiyah Diniyah Islamiyah. Ketika diresmikan, sekolah itu mempunya 29 orang siswa dan enam bulan kemudian dilaporkan bahwa terdapat 62 orang siswa yang belajar di sekolah itu.

 

12)  1912

  • Mas Mansur berada di Mesir. Di sana dia belajar di Perguruan Tinggi Al-Azhar  pada Syaikh Ahmad Maskawih. Suasana Mesir pada saat itu sedang gencar-gencarnya membangun dan menumbuhkan semangat kebangkitan nasionalisme dan pembaharuan. Banyak tokoh memupuk semangat rakyat Mesir, baik melalui media massa maupun pidato. Mas Mansur juga memanfaatkan kondisi ini dengan membaca tulisan-tulisan yang tersebar di media massa dan mendengarkan pidato-pidatonya.
  • 18 November 1912 M/8 Dzulhijjah 1330H Persyarikatan Muhammadiyah didirikan. Sembilan orang pengurus inti yang pertama adalah Ketua: Ahmad Dahlan, Sekretaris: Abdullah Sirat, Anggota: Ahmad, Abdul Rahman, Sarkawi, Muhammad, Jaelani, Akis, dan Mohammad Fakih. 20 Desember, Ahmad Dahlan mengajukan permohonan kepada Pemerintah Hindia Belanda untuk mendapatkan badan hukum. Permohonan itu baru dikabulkan pada tahun 1914, dengan Surat Ketetapan Pemerintah No. 81 tanggal 22 Agustus 1914. Izin itu hanya berlaku untuk daerah Yogyakarta dan organisasi ini hanya boleh bergerak di daerah Yogyakarta. Dari Pemerintah Hindia Belanda timbul kekhawatiran akan perkembangan organisasi ini. Itulah sebabnya kegiatannya dibatasi. Walaupun Muhammadiyah dibatasi, tetapi di daerah lain seperti Srandakan, Wonosari, dan Imogiri dan lain-lain tempat telah berdiri cabang Muhammadiyah. Hal ini jelas bertentangan dengan dengan keinginan pemerintah Hindia Belanda. Untuk mengatasinya, maka KH. Ahmad Dahlan mensiasatinya dengan menganjurkan agar cabang Muhammadiyah di luar Yogyakarta memakai nama lain. Misalnya Nurul Islam di Pekalongan, Ujung Pandang dengan nama Al Munir, di Garut dengan nama Ahmadiyah. Sedangkan di Solo berdiri perkumpulan Sidiq Amanah Tabligh Fathonah (SATF) yang mendapat pimpinan dari cabang Muhammadiyah. Bahkan dalam kota Yogyakarta sendiri ia menganjurkan adanya jama’ah dan perkumpulan untuk mengadakan pengajian dan menjalankan kepentingan Islam. Perkumpulan-perkumpulan dan Jama’ah-jama’ah ini mendapat bimbingan dari Muhammadiyah, yang di antaranya ialah Ikhwanul Muslimin, Taqwimuddin, Cahaya Muda, Hambudi-Suci, Khayatul Qulub, Priya Utama, Dewan Islam, Thaharatul Qulub, Thaharatul-Aba, Ta’awamu alal birri Ta’ruf bima kanu wal-Fajri, Wal-Ashri, Jamiyatul Muslimin, Syahratul Mubtadi (Kutojo dan Safwan, 1991: 33).

 

13)  1913

  • Pendirian sekolah di Karangkajen.
  • Tiga orang wanita dari Kauman masuk sekolah umum Neutraal Meisjes School di Ngupasan.
  • Algemeene Vergadering II Muhammadiyah di Yogyakarta.

 

14)  1914

  • Dibentuk organisasi para remaja putri Sopo Tresno. Kegiatannya menyantuni anak yatim piatu wanita untuk membantu kelompok pemuda yang bergerak dalam bidang pertolongan kesengsaraan umum.
  • Diterbitkan Sworo Muhammadijah dalam bahasa Jawa dan Melayu menggunakan huruf Jawa dan latin.
  • Algemeene Vergadering III Muhammadiyah di Yogyakarta

 

15)  1915

  • Pendirian sekolah di Lempuyangan.
  • Algemeene Vergadering IV Muhammadiyah di Yogyakarta.

16)  1916

  • Pendirian sekolah di Pasargede (sekarang Kotagede).
  • Menerbitkan Suwara Muhammadiyah yang menggunakan bahasa Jawa sebagai pengantar.
  • Algemeene Vergadering V Muhammadiyah di Yogyakarta.
  • Pendirian sekolah di Suronatan

17)  1917

  • 19 Mei/27 Rajab 1335. Berdirinya Aisyiyah sebagai perluasan aktivitas para wanita di kalangan Muhammadiyah.
  • Sampai tahun ini tercatat ada 4 buah sekolah Muhammadiyah yang mengajarkan ilmu agama Islam dan ilmu umum.
  • Algemeene Vergadering VI Muhammadiyah di Yogyakarta.

18)  1916 – 1920

K.H. A. Dahlan sering mengadakan tabligh di Surabaya yaitu di Gang Peneleh. Dalam pengajian itu H.O.S. Tjokroaminoto, Bung Karno dan Roeslan Abdoelgani untuk pertama kalinya mendengarkan penjelasan tentang Islam dari Kyai H. A. Dahlan (Adams, 1966;151).

 

19)  1918

  • Pendirian sekolah calon guru agama bagi sekolah Angka 2 (Volkschool). Sekolah ini bernama Al-Qismul Arqa, pelaksanaannya di rumah Ahmad Dahlan.
  • Algemeene Vergadering VII Muhammadiyah di Yogyakarta.

20)  1919

  • Jasa Fakhruddin dalam mengembangkan SI sungguh besar. Berkat jasa-jasanya itu, dia diangkat sebagai Commisaris SI.
  • Pendirian Hoogeschool Muhammadijah (sekolah lanjutan).
  • Somodiirdjo berhasil mendirikan perkumpulan yang anggotanya terdiri dari para remaja putra-putri Standard School Muhammadiyah. Perkumpulan itu diberi nama Siswa Praja (SP). Lima bulan kemudian diadakan pemisahan antara anggota laki-laki dan perempuan yaitu Siswa Praja Wanita yang ketuanya Siti Wasilah. Siswa Praja Wanita kemudian menjadi cikal bakal Nasyiatul Aisyiyah (NA). Sebelum menjadi NA di tahun 1931, Siswa Praja Wanita adalah bagian dari kegiatan Aisyiyah.
  • Algemeene Vergadering VIII Muhammadiyah di Yogyakarta.

 

21)  1920

  • Dibentuk gerakan kepanduan yaitu Padvinders Muhammadiyah. Kemudian atas usul Hajid nama pandu itu diganti menjadi Hizbul Wathon.
  • Fakhruddin diangkat sebagai Penningmeester (Bendahara) SI. Jabatan itu dipegangnya hingga tahun 1923.
  • Sekolah yang berada di Kauman tidak mampu lagi menampung murid yang ada sehingga sebagian murid dipindahkan ke Suronatan. Sekolah di Kauman dipergunakan untuk murid perempuan dan dikenal sebagai Sekolah Pawiyatan Muhammadiyah.
  • Algemeene Vergadering IX Muhammadiyah di Yogyakarta.
  • Pembentukan organisasi Siswa Praja sebagai wadah kegiatan ekstra kurikuler bagi seluruh siswa sekolah Muhammadiyah. Pembentukan ini atas inisatif Sumodirdjo, kepala sekolah Muhammadiyah Suronatan.
  • Pengadaan kelas khusus di Sekolah Angka 2 Suronatan. Kelas khusus ini dimaksudkan untuk siswa Sekolah Angka 2 pemerintah ataupun partikelir yang belum menerima pelajaran agama Islam di sekolah asalnya.
  • Terbentuknya kelompok-kelompok pengajian remaja putri dan putra maupun orang dewasa di sekitar Kauman dan tempat lain dalam Residensi Yogyakarta.
  • Pengadaan kursus agama Islam secara cuma-cuma di Madrasah Ibtidaiyah Diniyah Islamiyah Kauman.
  • Penggunaan metode hisab berdasarkan data astronomis untuk menentukan 1 Syawal. Metode ini meninggalkan cara sebelumnya yaitu metode aboge dan melihat hilal.
  • Pendirian surau bagi kegiatan kaum wanita, khususnya di sekitar Kauman untuk melakukan salat berjamaah dan membicarakan masalah keagamaan. Sekarang surau tersebut disebut Musholla ‘Aisyiyah.
  • Pencetakan dan penerbitan selebaran tentang agama Islam untuk disebarkan secara cuma-cuma. Juga penerbitan buku tentang agama Islam yang masih harus dibeli.

22)   1921

  • Terbentuk cabang baru di luar residensi Yogyakarta yaitu di Blora (27 November), Surabaya (27 November), dan Kepanjen (21 Desember).
  • 7 Mei 1921 Dahlan mengajukan permohonan kepada pemerintah Hindia Belanda untuk mendirikan cabang-cabang Muhammadiyah di seluruh Indonesia. Permohonan ini dikabulkan oleh pemerintah Hindia Belanda pada tanggal 2 September 1921.
  • Pendirian sekolah guru Muhammadiyah yang sederajad dengan Kweekschool milik pemerintah. Nama sekolah itu Pondok Muhammadiyah.
  • Sejak tahun ini, jasa besar Fakhruddin adalah keberhasilannya dalam merintis Majalah Soeara Moehammadijah untuk dijadikan sebagai majalah resminya Hoofdbestuur Muhammadiyah di bawah naungan Bagian Pustaka. Selain itu, dia juga berjasa dalam merintis pendirian Percetakan Persatuan sebagai percetakan milik Muhammadiyah. Melalui percetakan itulah kemudian publikasi gerakan Muhammadiyah dalam bentuk majalah, berita tahunan, almanak dan buku-buku dapat diterbitkan dan disebarluaskan kepada para pendukungnya di daerah-daerah.
  • Fakhruddin pergi ke tanah suci Makkah. Ada dua hal yang dikerjakannya, yaitu melaksanakan ibadah haji dan menjalankan tugas yang diberikan Hoofdbesttur Muhammadiyah untuk menyelidiki sistem perjalanan jamaah haji Indonesia guna diperbaiki. Missi itu dijalankan karena kondisi sistem perjalanan jamaah haji Indonesia yang berlaku saat itu sangat jelek dan merugikan umat Islam Indonesia. Dalam menjalankan tugasnya itu, dia berkesempatan menghadap Raja Syarif Husein untuk membicarakan perbaikan sistem perjalanan jamaah haji Indonesia dan sekaligus memperkenalkan gerakan Muhammadiyah. Bahkan ia juga berperan besar dalam perintisan pembentukan Persaoedaraan Djamaah Hadji Indonesia (PDHI).
  • Algemeene Vergadering X Muhammadiyah di Yogyakarta.

 

23)  1922

  • 12 April. Dibentuk Bagian Aisyiyah atau Muhammaidyah Istri yang bertanggung jawab dalam kegiatan khusus kaum wanita.
  • Jaavergadering XI Muhammadiyah di Yogyakarta.
  • Pada bulan Oktober, Ahmad Dahlan memimpin delegasi Muhammadiyah dalam kongres Al-Islam di Cirebon. Kongres ini diselenggarakan oleh Sarikat Islam (SI) guna mencari aksi baru untuk konsolidasi persatuan ummat Islam. Dalam kongres tersebut, Muhammadiyah dan Al-Irsyad (perkumpulan golongan Arab yang berhaluan maju di bawah pimpinan Syeikh Ahmad Surkati) terlibat perdebatan yang tajam dengan kaum Islam ortodoks dari Surabaya dan Kudus. Muhammadiyah dipersalahkan menyerang aliran yang telah mapan (tradisionalis-konservatif) dan dianggap membangun mazhab baru di luar mazhab empat yang telah ada dan mapan. Muhammadiyah juga dituduh hendak mengadakan tafsir Qur’an baru, yang menurut kaum ortodoks-tradisional merupakan perbuatan terlarang. Menanggapi serangan tersebut, Ahmad Dahlan menjawabnya dengan perkataan, “Muhammadiyah berusaha bercita-cita mengangkat agama Islam dari keadaan terbekelakang. Banyak penganut Islam yang menjunjung tinggi tafsir para ulama dari pada Qur’an dan Hadits. Umat Islam harus kembali kepada Qur’an dan Hadits. Harus mempelajari langsung dari sumbernya, dan tidak hanya melalui kitab-kitab tafsir”.
  • Kegelisahan pikiran Sutan Mansur yang selalu menginginkan perubahan dan pembaharuan ajaran Islam menemukan pilihan aktivitasnya, ketika ia berinteraksi dengan Ahmad Dahlan yang sering datang ke Pekalongan untuk bertabligh. Dari interaksi itu, akhirnya ia tertarik untuk bergabung dengan Persyarikatan Muhammadiyah (1922), dan mendirikan Perkumpulan Nurul Islam bersama para pedagang dari Sungai Batang Maninjau yang telah masuk Muhammadiyah di Pekalongan. Ia menemukan Islam dalam Muhammadiyah tidak hanya sebagai ilmu semata dengan mengetahui dan menguasai seluk beluk hukum Islam secara detail sebagaimana yang terjadi di Minangkabau, tetapi ada upaya nyata untuk mengamalkan dan membuatnya membumi. Ia begitu terkesan ketika anggota-anggota Muhammadiyah menyembelih qurban seusai menunaikan Shalat Iedul Adha dan membagi-bagikannya pada fakir miskin.
  • Pendirian sekolah dasar yaitu Sekolah Angka 1 dengan nama HIS Met de Qur’an.
  • Nama besar Fakhruddin ternyata tercatat di berbagai peristiwa besar di negeri ini. Ketika diadakan Konggres al-Islam Hindia I di Cirebon tahun 1922, dia diangkat menjadi Commite Pengusaha Pendiri Majlis Al-Islam Hindia.

 

24)  1923

  • 23 Februari /7 Rajab 1340 K.H. Ahmad Dahlan meninggal dunia.
  • Perkoempoelan Tahoenan XII Muhammadiyah di Yogyakarta.
  • Kweek School Muhammadijah dipecah menjadi Mu’allimin dan Mu’allimat.
  • Perkoempoelan Tahoenan (kemudian menjadi Congres) Muhammadiyah di Jogjakarta memilih K.H. Ibrahim sebagai Ketua Pengurus Besar. Beliau menjabat sampai Conres ke 23 di Jogjakarta tahun 1934. K.H. Ibrahim berhasil mendorong berdirinya Koperasi Adz-Dzakirat.
  • Pendirian rumah sakit pertama di Yogyakarta kemudian diikuti pendirian rumah sakit di Bandung, Sepanjang, Surabaya, Ujung Pandang, Semarang, dan Banjarmasin.

 

25)  1924

  • Ibrahim mendirikan Fonds Dachlan yang bertujuan membiayai sekolah untuk anak-anak miskin.
  • Berdirinya Panti Asuhan pertama.
  • Kongres XIII Muhammadiyah di Yogyakarta

 

26)  1925

  • K.H. Ibrahim juga mengadakan khitanan massal. Di samping itu, ia juga mengadakan perbaikan badan perkawinan untuk menjodohkan putra-putri keluarga Muhammadiyah. Dakwah Muhammadiyah juga secara gencar disebarluaskan ke luar Jawa
  • Percetakan Persatuan mulai dapat beroperasi.
  • Rapat Besar Tahunan XIV Muhammadiyah di Yogyakarta.
  • Berdirinya rumah miskin pertama.
  • Fakhruddin menggerakkan pawai ummat Islam untuk memprotes kebijakan residen Yogyakarta yang terlalu menganakemaskan misi dan zending Kristen. Efeknya, ummat Islam sadar akan jatidirinya sebagai golongan yang mayoritas.
  • Terjadi ancaman dan konflik antara Muhammadiyah dengan orang-orang komunis di Ranah Minang pada akhir 1925. Sutan Mansur diutus Hoofdbestuur Muhammadiyah untuk memimpin dan menata Muhammadiyah yang mulai tumbuh dan bergeliat di Minangkabau

 

27)  1926

  • Kongres Muhammadiyah ke-15 di Surabaya,
  • Haji Soedjak membentuk Bagian Penolong Haji.
  • Kiprah politik Fakhruddin melalui SI hanya dapat bertahan sampai tahun 1926, karena adanya kemelut di kalangan anggota SI yang kemudian mengeluarkan peraturan disiplin partai, yaitu pelarangan rangkap keanggotaan bagi anggota SI. Berkaitan dengan peraturan tersebut, Fakhruddin memilih untuk tetap di Muhammadiyah. Fakhruddin juga dikenal sebagai seorang demonstran yang cukup terkenal. Bersama-sama dengan Suryopranoto (yang dikenal dengan sebutan stakings koning atau raja pemogokan), dia pernah menggerakkan demonstrasi buruh perkebunan tebu untuk menuntut hak, kehormatan, dan upah yang wajar. Oleh karenanya, ia pernah dituntut di pengadilan dengan dikenai denda 300 Gulden.
  • Fakhruddin juga dipilih oleh Konggres al-Islam Hindia dan Commite Chilafat sebagai utusan untuk datang ke Konggres Chilafat di Mesir. Oleh karena Konggres Chilafat tersebut ditunda, dia tidak jadi berangkat.
  • Terbentuknya Gabungan Keluarga Pelajar Muhammadiyah (GKPM) di Malang dan Garut.
  • Antara 1926-1929 Muhammadiyah mulai dikenal luas di luar pulau Jawa.
  • Berangkatnya Mas Mansur dan H.O.S. Tjokroaminoto ke Arab sebagai utusan Hindia

 

28)  1927

  • Sutan Mansur bersama Fakhruddin melakukan tabligh dan mengembangkan Muhammadiyah di Medan dan Aceh.
  • Kongres Muhammadiyah ke-16 di Pekalongan

 

29)  1928

  • Fakhruddin meninggal dalam usia yang masih relatif muda, yaitu sekitar 39 tahun yang meninggal dunia tepat pada tanggal 28 Februari 1929.
  • Muhammadiyah mengirim putra-putri lulusan sekolah-sekolah Muhammadiyah (Mu`allimin, Mu`allimat, Tabligh School, Normaalschool) ke seluruh pelosok tanah air, yang kemudian di kenal dengan ‘anak panah Muhammadiyah’ (AR Fachruddin, 1991).
  • Sutan Mansur berada di barisan depan dalam menentang upaya pemerintah Belanda menjalankan peraturan Guru Ordonansi yaitu guru-guru agama Islam dilarang mengajar sebelum mendapat surat izin mengajar dari Pemerintah Belanda. Peraturan ini dalam pandangan Sutan Mansur akan melenyapkan kemerdekaan menyiarkan agama dan pemerintah Belanda akan berkuasa sepenuhnya dengan memakai ulama-ulama yang tidak mempunyai pendirian hidup. Sikap yang sama juga ia perlihatkan ketika Jepang berikhtiar agar murid-murid tidak berpuasa dan bermaksud menghalangi pelaksanaan shalat dengan mengadakan pertemuan di waktu menjelang maghrib.
  • Pada Kongres Muhammadiyah ke-17 di Jogjakarta yaitu pada masa kepemimpinan K.H. Ibrahim, Muhammadiyah mendirikan Uitgeefster My, yaitu badan usaha penerbit buku-buku sekolah Muhammadiyah yang bernanung di bawah Majelis Taman Pustaka. Pada waktu itu pula terjadi penurunan gambar Ahmad Dahlan karena pada saat itu ada gejala mengkultuskan beliau.

 

 

30)  1929

  • Kongres Muhammadiyah ke-18 di Surakarta.
  • Sutan Mansur berhasil mendirikan cabang-cabang Muhammadiyah di Banjarmasin, Kuala Kapuas, Mendawai, dan Amuntai.

 

31)  1930

  • Kongres Muhammadiyah ke-19 di Bukittinggi (14-26 Maret 1930). Kongres ini memutuskan bahwa di setiap karesidenan harus ada wakil Hoofdbestuur Muhammadiyah yang dinamakan Konsul Muhammadiyah.
  • Berdirinya Muhammadiyah cabang Merauke.

 

32)  1931

  • Sutan Mansur dikukuhkan sebagai Konsul Muhammadiyah sampai tahun 1944. Sutan Mansur juga membuka dan memimpin Kulliyah al-Muballighin Muhammadiyah di Padang Panjang, tempat membina muballigh tingkat atas.
  • Kongres Muhammadiyah ke-20 di Jogjakarta. Dalam kongres ini diputuskan Siswa Praja Wanita menjadi Nasyiatul Aisyiyah.

 

 

33)  1932

  • Kongres Muhammadiyah ke-21 di Makasar pada tahun memutuskan supaya Muhammadiyah menerbitkan surat kabar (dagblaad). Untuk pelaksanaannya diserahkan kepada Pengurus Muhammadiyah Cabang Solo, yang di kemudian hari dinamakan Adil.
  • 2 Mei/26 Dzulhijjah 1350. Berdirinya Pemuda Muhammadiyah.
  • Sampai tahun ini Muhammadiyah sudah memiliki 103 Volkschool, 47 Standaardschool, 69 Hollands Inlandse School (HIS), dan 25 Schakelschool, yaitu sekolah lima tahun yang akan menyambung ke MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs yang setingkat SLTP saat ini) bagi murid tamatan vervolgschool atau standaardschool kelas V. Dalam sekolah-sekolah Muhammadiyah tersebut juga dipakai bahasa Belanda sebagai bahasa pengantar. Sekolah-sekolah Muhammadiyah saat itu merupakan salah satu lembaga pendidikan yang didirikan pribumi yang dapat menyamai kemajuan pendidikan sekolah-sekolah Belanda, sekolah-sekolah Katolik, dan sekolah-sekolah Protestan.

 

34)  1933

Kongres Muhammadiyah ke-22 di Semarang (Kongres Muhammadiyah terakhir dalam periode kepemimpinan KH. Ibrahim). Cabang-cabang Muhammadiyah telah berdiri hampir di seluruh tanah air.

 

35)  1934

Kongres Muhammadiyah ke-23 di Yogyakarta memilih K.H. Hisyam sebagai Ketua Pengurus Besar Muhammadiyah.

 

36)  1935

Kongres Muhammadiyah ke-24 di Banjarmasin memilih kembali K.H. Hisyam.

 

 

37)  1936

Kongres Muhammadiyah ke-25 di Batavia (Jakarta) K.H. Hisyam masih dipilih

 

38)  1937

  • Mas Mansur menjadi Ketua Pengurus Besar Muhammadiyah hasil keputusan Congres ke-26 di Jogjakarta sampai tahun 1943.
  • Mas Mansur juga banyak menghasilkan tulisan-tulisan yang berbobot. Pikiran-pikiran pembaharuannya dituangkannya dalam media massa. Majalah yang pertama kali diterbitkan bernama Suara Santri. Kata santri digunakan sebagai nama majalah, karena pada saat itu kata santri sangat digemari oleh masyarakat.
  • Majalah Jinem merupakan majalah kedua yang pernah diterbitkan oleh Mas Mansur. Majalah ini terbit dua kali sebulan dengan menggunakan bahasa Jawa dengan huruf Arab.
  • Mas Mansur juga pernah menjadi redaktur majalah Kawan Kita di Surabaya.
  • Setelah menjadi Ketua Pengurus Besar Muhammadiyah, ia pun mulai melakukan gebrakan politik yang cukup berhasil bagi ummat Islam dengan memprakarsai berdirinya Majelis Islam A’la Indonesia (MIAI) bersama KHA. Dahlan dan KH. Wahab Hasbullah yang keduanya dari Nahdlatul Ulama (NU). Ia juga memprakarsai berdirinya Partai Islam Indonesia (PII) bersama Dr. Sukiman Wiryosanjaya sebagai perimbangan atas sikap non-kooperatif dari Partai Syarikat Islam Indonesia (PSII). Demikian juga ketika Jepang berkuasa di Indonesia, Mas Mansur termasuk dalam empat orang tokoh nasional yang sangat diperhitungkan, yang terkenal dengan empat serangkai, yaitu Soekarno, Mohammad Hatta, Ki Hajar Dewantara, dan Mas Mansur. Namun kekejaman pemerintah Jepang yang luar biasa terhadap rakyat Indonesia menyebabkannya tidak tahan dalam empar serangkai tersebut, sehingga ia memutuskan untuk kembali ke Surabaya, dan kedudukannya dalam empat serangkai digantikan oleh Ki Bagus Hadikusumo.
  • Ketika pecah perang kemerdekaan, Mas Mansur belum sembuh benar dari sakitnya. Namun ia tetap ikut berjuang memberikan semangat kepada barisan pemuda untuk melawan kedatangan tentara Belanda (NICA). Akhirnya ia ditangkap oleh tentara NICA dan dipenjarakan di Surabaya. Di tengah pecahnya perang kemerdekaan yang berkecamuk itulah, Mas Mansur meninggal di tahanan pada tanggal 25 April 1946.
  • K.H. Faqih Usman aktif dalam Majelis Islam A’la Indonesia (MIAI)

 

39)  1938

  • Ketika Bung Karno diasingkan ke Bengkulu, Sutan Mansur menjadi penasehat agama Islam bagi Bung Karno.
  • Bung Karno menjadi guru sekolah rendah Muhammadiyah di Bengkulu (Adams, 1966;193).

 

40)  1939

  • Kongres Muhammadiyah ke-28 di Medan.
  • Penolong Kesengsaraan Oemat menjadi bagian dari Aisyiyah.

 

41)  1941

Pertemuan antar cabang se-Jawa sebagai upaya penjembatanan berlangsungnya kongres darurat tahun 1946 di Yogyakarta.

 

42)  1942

Congres ke-30 Muhammadiyah batal di Purwokerto.

 

43)  1943

Jepang memberikan status hukum pada Muhammadiyah serta cabang-cabangnya di Jawa.

44)  1944

  • Pertemuan cabang-cabang Muhammadiyah se-Jawa memilih Ki Bagus Hadikusumo sebagai ketua.
  • Ki Bagus adalah termasuk seorang tokoh yang memiliki kecenderungan kuat untuk menginstutisionalisasikan Islam. Bagi Ki Bagus pelembagaan Islam menjadi sangat penting untuk alasan-alasan ideologi, politis, dan juga intelektual. Ini nampak dalam upayanya memperkokoh eksistensi hukum Islam di Indonesia ketika ia dan beberapa ulama lainnya terlibat dalam sebuah kepanitiaan yang bertugas memperbaiki peradilan agama (priesterraden commisse). Hasil penting sidang-sidang komisi ini ialah kesepakatan untuk memberlakukan hukum Islam. Akan tetapi Ki Bagus dikecewakan oleh sikap politik pemerintah kolonial yang didukung oleh para ahli hukum adat yang membatalkan seluruh keputusan penting tentang diberlakukannya hukum Islam untuk kemudian diganti dengan hukum adat melalui penetapan ordonansi 1931
  • Ki Bagus Hadikusumo berani menentang perintah pimpinan tentara Dai Nippon yang terkenal ganas dan kejam untuk memerintahkan ummat Islam dan warga Muhammadiyah melakukan upacara kebaktian tiap pagi sebagai penghormatan kepada Dewa Matahari.
  • Pemerintah Republik Indonesia menetapkan Ki Bagus Hadikusumo sebagai Pahlawan Perintis Kemerdekaan Nasional Indonesia.

 

45)  1945

  • Ki Bagus Hadikusumo dan Kasman Singodimedjo menjadi anggota PPKI.
  • K.H. Faqih Usman menjadi anggota Komite Nasional Indonesia Pusat dan Ketua Komite Nasional Surabaya.
  • K.H. Faqih Usman juga ikut andil dalam pendirian Partai Masyumi sejak didirikannya pada tanggal 7 Nopember 1945 dalam Muktamar Ummat Islam di Yogyakarta.
  • Sudirman, seorang dari kalangan rakyat biasa yang pernah menjadi kepala pasukan gerakan kepanduan Muhammadiyah yaitu Hizbul Wathan (HW), diangkat menjadi Panglima Besar angkatan bersenjata RI yang baru saja merdeka.

 

46)  1946

Kongres darurat Muhammadiyah (perundingan silaturrahmi cabang/ranting seluruh Jawa dan Madura).

 

47)  1947

  • Pembentukan Angkatan Perang Sabil (APS) bermarkas di Mesjid Taqwa, Kampung Suronatan. Sebagai Ketua adalah Hadjid, , Wakil Ketua: A. Badawi, dan penasehat: Ki Bagus Hadikusumo.Dari 1947 sampai 1949 oleh wakil Presiden Mohammad Hatta, Sutan Mansur diangkat menjadi Imam atau Guru Agama Islam buat Tentara Nasional Indonesia Komandemen Sumatera, berkedudukan di Bukit tinggi, dengan pangkat Mayor Jenderal Tituler.

 

48)  1950

  • Sutan Mansur diminta menjadi Penasehat TNI Angkatan Darat, berkantor di Markas Besar Angkatan Darat (MBAD). Akan tetapi, permintaan itu ia tolak karena ia harus berkeliling ke semua daerah di Sumatera, bertabligh sebagai pemuka Muhammadiyah.
  • Majelis Aisyiyah diganti menjadi Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah
  • 21-26 Desember Kongres XXXI/Muktamar I berlangsung di kota kelahiran Muhammadiyah, Yogyakarta. Muktamar ini mendapat sambutan luar biasa dari tokoh-tokoh Muhammadiyah karena selama 10 tahun mereka hampir tidak pernah bertemu di forum resmi yang bersifat nasional. Hadir dalam Muktamar itu 83 cabang dan 97 ranting. Beberapa keputusan penting dari Muktamar ini adalah:
  • Mendorong dan bekerja sama dengan pemerintah untuk memperbaiki kerusakan akhlak.
  • Bekerja sama dengan pemerintah untuk memperbaiki dan meningkatkan kesehatan rakyat.
  • Membentuk kapal haji dalam organisasi Muhammadiyah.
  • Menyediakan studiefonds utnuk mebiayai para pelajar yang sekolah di luyar negeri.
  • Mendirikan universitas Muhammadiyah.
  • Mengajukan usul kepada Badan Kongres Muslimin Indonesia dan pemerintah supaya mengadakan kongres Umat Islam se dunia dan persyarikatan blok-blok Islam.
  • Mendesak pemerintah Indonesia supaya mengambil harta wakaf yang dirampas Jepang yang masih dipakai oleh pemerintah.
  • Menghormati organisasi lain yang bukan Islam selama tidak merugikan dan bersedia bekerjasama.
  • Menghormadi dan bekerja sama dengan organisasi Islam, saling mendekati antara organisasi Islam yang satu dengan lainnya agar tidak terjadi salah paham yang dapat merugikan perjuangan pokok Islam.
  • Anggota Muhammadiyah yang menjhadi anggota partai politik yang bukan Islam supaya dibiarkan jika menguntungkan cita-cita Islam dan Muhammadiyah seta diuasahakan saling pengertian agar tetap membawakan aspirasi Muhammadiyah.
  • Apabila merugikan cita-cita Islam, anggota tersebut akan ditarik.
  • Muhammadiyah, baik sebagai organisasi maupun perorangan diplerkanankan menjadi anggota DPR.

49)  1951

  • Agustus Sidang Tanwir I mengeluarkan reolusi yang intinya meminta Pemerintah Indonesia mengembalikan calon jemaah haji yang gagal berangkat dan masih berada di Jakarta, ketempat maisng-masing dengan biaya ditanggung oleh pemerintah dan mengganti kerugian yang dialami oleh calon haji, seta meminta pemerintah membentuk suatu komisi guna menyelidiki segala sesuatu yang tidak beres dalam kasus itu. Sidang Tanwir itu juga berhasil merumuskan konsepsi tentang Majelis Ekonomi. Selain itu dibentuk suatu panitia kecil untuk merancang UU Perkawinan. Melalui Masyumi Muhammadiyah meminta supaya memperjuangkan agar UU Perkawinan itu tidak diajukan ke DPR sebelum adanya pemilihan umum atau bahklan kalau mungkin digagalkan. Sikap Muhammadiyah seperti itu menimbulkan bermacam-macam reaksi balik.
  • 10 Desember Dibangun kembali Madrasah Muallimin Muhammadiyah. Gedung Mu’allimin tersebut sebelum hancur pada masa clash II pernah digunakan sebagai markas gerilya melawan Belanda.

 

 

50)  1952

  • K.H. Faqih Usman dipercaya kembali sebagai Menteri Agama pada masa kabinet Wilopo sejak tanggal 3 April l952 sampai tanggal 1 Agustus 1953. Fenomena terpilihnya Faqih Usman sebagai Menteri Agama yang kedua kalinya sempat menimbulkan konflik politik antara Masyumi dan NU.
  • Sutan Mansur diminta Presiden Soekarno untuk menjadi penasehat Presiden dengan syarat harus memboyong keluarganya dari Bukit tinggi ke Jakarta. Permintaan itu lagi-lagi ditolaknya . Ia hanya bersedia menjadi penasehat tidak resmi sehingga tidak harus berhijrah ke Jakarta.
  • Sutan Mansur diangkat menjadi wakil ketua Syura Masyumi Pusat.

51)  1953

  • Telah dibentuk dan dipulihkan kembali 322 cabang dan, secara mencolok, 1612 ranting dengan jumlah anggota 69.554.
  • Muktamar XXXII di Purwokerto. Untuk pertama kalinya timbang terima jabatan dilaksanakan secara tertulis sebagai bentuk kesadaran pentingnya tertib organisasi. Pada masa lalu cukup secara lisan.
  • 7 Juli 1953 Surat dari Presiden Sukarno yang isinya antara lain pengakuannya akan betapa besar sumbangan Muhammadiyah bagi kehidupan rohani bangsa, kenegaraan, dan masyarakat Indonseia. Beliau pun mengakui sudah cukup lama mengenal Muhammadiyah dari dalam dan mendoalan Muhammadiyah senantiasa mendapat taufik dan hidayah agar tetap dapat menyumbangkan tenaga dan fikirannya bagi pembangunan negara.
  • Untuk memperhatikan dan mempelajari hal ihwal Muhammadiyah yang berkaitan denga soal politik dibentuklah Majlis Hikmah. Tugas utamanya adalah menghimpun keseimbangan politik mengenai agama dan umat Islam pada umumnya serta Muhammadiyah sendiri. Selain itu digariskan program dan direncakan pendidikan politik bagi warga Muhammadiyah.

52)  1954

  • 11-14 April Sidang Majelis Tanwir mengambil keputusan bahwa dasar dan pemilihan umum adalah kemenagan Islam, keutuhan Masyumi, kemaslahatan Muhammadiyah, menyetujui perinsip-prisnsip rencana peraturan pencalonan anggota DPR dan konstituante yang disusun oleh DPP Masyumi dengan amandemen-amandemen yang diserahkan kepada Pengurus Besar Muhammadiyah.
  • Pengaruh Muhammadiyah sampai di Penang

53)  1955

Sutan Mansur terpilih sebagai anggota Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) dan anggota Konstituante dari Masyumi sejak Konstituante berdiri sampai dibubarkannya oleh presiden Soekarno.

 

54)  1956

Mukatamar XXXIII Muhammadiyah di Palembang berhasil menelurkan khittah Palembang.

 

55)  1957

  • 24-26 Agustus. Sidang Majelis Tanwir Muhammadiyah di Yogyakarta mengambil keputusan: pertama, menugaskan untuk menggerakkan aparatnya dengan cara-cara yang sesuyai dengan bidangnya masing-masing dengan berpedoman pada khittah Muhammadiyah sera mengindahkan saran dan sambutan-sambutan yang diberikan dalam sidang Tanwir; kedua, menugasi HAMKA dan Bustami Ibrahim untuk menulis risalah khusus guna menghadapi paham ateis;ketiga, mengajak para ulama, pemimpin Islam dan cendekiawan muslim agar memberikan pendapat mereka tentang cara-cara memelihara umat untuk mengatasi bahaya ateisme.
  • Terbentuknya Ikatan Pelajar Sekolah Muhammadiyah (IKPSM) di Solo.

56)  1958

  • Pecah pemberontakan PRRI (Pemerintah Revolusioner Republik Indonesia) di Padang, Sutan Mansur berada di tengah-tengah mereka karena didasari oleh ketidaksukaannya pada PKI dan kediktatoran Bung Karno, meskipun peran yang dimainkannya dalam pergolakan itu diakuinya sendiri tidak terlalu besar.
  • Sebagai salah seorang tokoh Masyumi, K.H. Faqih Usman juga terlibat aktif dalam resolusi konflik politik dalam negeri. Hal itu terlihat menjelang meletusnya gerakan Pemerintahan Revolusioner Republik Indonesia (PRRI) di Sumatera Barat. Bersama dengan Moch. Roem, dia berusaha menjadi mediator untuk mendamaikan konflik antara PRRI dengan pemerintah pusat saat itu. Ia berusaha menemui rekan-rekannya di Masyumi yang terlibat dalam kegiatan PRRI tersebut, seperti Muhammad Natsir, Boerhanuddin Harahap, dan Sjafruddin Prawiranegara untuk mendialogkan persoalan yang semakin menajam menjadi perang saudara tersebut.
  • Kahar Muzakkar, putra daerah Sulawesi Selatan yang pernah dididik dalam lingkungan Muhammadiyah melakukan resistensi terhadap pemerintah pusat RI dengan membentuk gerakan pembangkangan DI/TII.
  • Pengaruh Muhammadiyah sampai Singapura.

57)  1959

  • Fakih Usman menerbitkan majalah Panji Masyarakat (Panjimas) bersama-sama dengan Hamka, Joesoef Abdullah Poear, dan Joesoef Ahmad.
  • 18-23 November Muktamar XXXIV Muhammadiyah di Yogyakarta memilih M. Junus Anies sebagai ketua Pimpinan Pusat periode 1959-1962. Muktamar ini menetapkan langkah ke depan tahun 1959-1962 “yang meliputi bidang kepemimpinan, dakwah, pendidikan dan pengajaran, kemasyarakatan, wakaf, keputrian, kepemudaan, perekonomian, keagamaan, taman pustaka, dan bidang-bidang lain yang dipandang perlu”.

58)  1960

24-28 Juli. Muktamar Pemuda Muhammadiyah II di Yogyakarta memutuskan terbentuknyaIkatan Pelajar Muhammadiyah sebagai organ resmi pelajar Muhammdiyah.

 

59)  1961

  • Atas jasa-jasa K.H. Ahmad Dahlan dalam membangkitkan kesadaran bangsa ini melalui pembaharuan Islam dan pendidikan, maka Pemerintah Republik Indonesia menetapkannya sebagai Pahlawan Nasional dengan surat Keputusan Presiden no. 657 tahun 1961. Dasar-dasar penetapan itu ialah sebagai berikut :
  1. KH. Ahmad Dahlan telah mempelopori kebangkitan ummat Islam untuk menyadari nasibnya sebagai bangsa terjajah yang masih harus belajar dan berbuat.
  2. Dengan organisasi Muhammadiyah yang didirikannya, telah banyak memberikan ajaran Islam yang murni kepada bangsanya. Ajaran yang menuntut kemajuan, kecerdasan, dan beramal bagi masyarakat dan ummat, dengan dasar iman dan Islam.
  3. Dengan organisasinya, Muhammadiyah telah mempelopori amal usaha sosial dan pendidikan yang amat diperlukan bagi kebangkitan dan kemajuan bangsa, dengan jiwa ajaran Islam.
  4. Dengan organisasinya, Muhammadiyah bagian wanita (Aisyiyah) telah mempelopori kebangkitan wanita Indonesia untuk mengecap pendidikan dan berfungsi sosial, setingkat dengan kaum pria.
  • Pembentukan Ikatan Pelajar Muhammadiyah (sampai menjelang muktamar tahun 2000 bernama Ikatan Remaja Muhammadiyah).
  • 25-27 November, Sidang Tanwir di Yogyakarta menerima rencana Garis Perjuangan Muhammadiyah yang idenya datang dari Dr. Sukiman Wiryosanjoyo, yang intinya menghendaki agar Muhammadiyah saat itu memperluas bidang perjuangnnya, tidak hanuya menitikberatkan dalam bidang sosial, tetapi juga meliputi bidang-bidang lain yang memang menjadi alat untuk memperjuangkan tegaknya agama Islam.

 

60)  1962

  • 21-25 Muktamar XXXV Muhammadiyah di Jakarta. Terpilih sebagai Ketua Pimpinan Pusat adalah Ahmad Badawi. Pada resepsi penutupan turut memberi sambutan adalah Presiden Sukarno sendiri dengan sambutan berjudul “Makin Lama Makin Cinta” dan Dr. Roeslan Abdoelgani dengan sambutan berjudul “Palu Godam terhadap Kolonialisme dan Imperialisme, Muhammadiyah sebagai Gelombang Pemukul Kembali terhadap Kolonialisme dan Imperialisme”.
  • Muktamar juga melahirkan rumusan Kepribadian Muhammadiyah. Kerja digarap oleh suatu tim diketuai oleh KH Faqih Usman.
  • Diadakan kursus kader pimpinan Muhammadiyah seluruh Indonesia utnuk menggairahkan kembali gerak perjuangan Muhammadiyah.
  • Ada perkembangan baru dalam penyebarluasan pengaruh Muhammadiyah. Surat kabar Utusan Melayu mengabarkan bahwa di Kuala Lumpur telah berdiri pusat Pergerakan Muhammadiyah yang berujuan sebagai pusat penyiaran dan pendidikan Islam seTanah Melayu. Meskipun secara organisatoris eksistensinya berada di luar persyarikatan tetapi anggaran dasarnya hampir sama dengan Anggaran Dasar Muhammadiyah.
  • Selama masa kepemimpinan Ahmad Badawi di perkenalkan metode KOKAM dalam administrasi. Tercatat jumlah anggota Muhammadiyah sebanyak 185.119, ranting 2.300, cabang 712, sedangkan daerah-daerah mulai dari Aceh sampai Nusa Tenggara tercatat 36 perwakilan daerah. Setelah Irian Barat kembali ke pangkuan RI mulai terlihat pengaruh Muhammadiyah di Fakfak, Kotabaru, Sorong Besar, Sorong Raja Empat, dan Manokwari yang dimotori oleh Ibrahim Bauw Radja Rumbeti serta pejabat daerah dan pegawai negeri yang menjadi anggota Muhammadiyah.
  • Dikeluarkan dokumen berjudul “Kebijaksanan Pimpinan Pusat Muhammadiyah periode 1962-1965 dan 1965-1968” yang memberikan gambaran tentang interaksi Muhammadiyah di dalam Percaturan Politik nasional dalam perode itu. Kebijakan tersebut lebih merupakan kebihakan politik Muhammadiyah dalam menetapkan kebijakan untuk beradaptasi dan berinteraksi terhadap persoalan-persoalan politik yang timbul.

 

61)  1963

  • Nasyiatul ‘Aisyiyah diberi status otonom lepas dari ‘Aisyiyah.
  • Ahmad Badawi diangkat menjadi Penasehat Pribadi Presiden di bidang agama.

62)  1964

  • Berbagai gerakan dan aksi perjuangan yang dilakukan K.H. Fakhruddin adalah dalam rangka memperbaiki nasib dan kondisi umat serta bangsa Indonesia dari lumpur kebodohan, kehinaan dan ketertindasan di tangan penjajahan kolonial Belanda. Berkat jasa-jasanya dalam perjuangan, Pemerintah RI memberinya penghargaan sebagai Pahlawan Kemerdekaan Nasional berdasarkan keputusan Presiden RI no. 162/1964.
  • 14 Maret/29 Syawal 1384. Berdirinya Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM)(Fathoni, 101).
  • Penangkapan dan penahanan HAMKA.

63)  1965

  • Munas I Nasyiatul ‘Aisyiyah. Hadir di sana perwakilan dari 33 daerah dan 166 cabang.
  • Muktamar XXXVI Muhammadiyah di Bandung.
  • 16 Agustus, Badan Koordinasi Amal; Muslimin terbentuk. Muhammadiyah merupakan nsalah satu organisasi pendukung utama di antara 16 organisasi yang tergabung dalam badan itu.

64)  1966

  • Sukarno mengatakan dalam biografinya yang ditulis oleh Cindy Adams, “Yang senantiasa menjadi keinginanku ialah agar peti matiku diselubungi dengan panji Islam Muhammadiyah” (hal. 459).
  • 15 Agustus, Syukuran pembebasan tahanan politik Islam di Mesjid Al Azhar. Acara dipimpin oleh Prof. Dr. Hamka

65)  1967

  • Faqih Usman bersama dengan Hasan Basri (Mantan Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia yang sudah meninggal) dan Anwar Haryono (Mantan Ketua Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia) mengirim nota politik kepada pemerintah Orde Baru. Nota politik ini kemudian dikenal dengan Nota KH. Faqih Usman, yang isinya permintaan agar Pemerintah RI Orde Baru mau merehabilitasi Masyumi sebagai partai terlarang.
  • Muktamar XXXVII Muhammadiyah di Yogyakarta.
  • Ahmad Badawi diangkat menjadi anggota Dewan Pertimbangan Agung.

66)  1971

Muktamar XXXVIII Muhammadiyah di Ujung Pandang.

 

67)  1974

Muktamar XXXIX Muhammadiyah di Padang

 

68)  1978

Muktamar XL Muhammadiyah di Surabaya.

 

69)  2005

Muktamar XLV Muhammadiyah di Malang

 

70)  2010

Muktamar XLVI Muhammadiyah di Umiversitas Muhammadiyah Yogyakarta

Hambatan – Hambatannya Dalam Program Kerja Muhammadiyah serta Pemecahan Masalahnya

Eksternal

  1. Kebudayaan (lebih besar)
  2. Banyaknya bermunculan ormas Islam di Indonesia
  3. Pendidikan, Ekonomi, dan Sosial
  4. Keyakinan masyarakat

Internal

  1. Kurangnya kader yang berkompeten
  2. Adanya perbedaan persepsi mengenai pergerakan Muhammadiyah

 

 

Pemecahan Masalah:

  • Memahamkan masyarakat mengenai nilai – nilai yang terkandung dalam syari’at
  • Mencari titik temu yang bisa mempertemukan (menyatukan antar ormas Islam khususnya di Indonesia)
  • Menggalakan kembali program pelatihan di bidang Ekonomi dan memaksimalkan kembali peranan Muhammadiyah dalam bidang social.
  • Membuat sebuah lembaga yang berkualitas dengan tujuan dapat membentuk kader – kader baru yang berkualitas.
  • Muhammadiyah harus menyediakan wadah untuk memberdayakan kader – kadernya yang memilki persepsi pemikiran  yang berbeda – beda

 

Tags:

Tinggalkan Balasan