MATA DUNIA

"dunia itu indah, suatu saat pecah & terbelah,keindahannya musnah. Allah ilah yang kita sembah menuju Jannah"

Di Samarkand, ada dua industri yang sangat menarik – sebuah bengkel kecil untuk pembuatan kertas sutra dan sebuah pabrik karpet.

Kertas sutra digunakan sampai penemuan dari jenis yang lebih murah dari kertas yang dibuat dari selulosa. Pembuatannya di samrkand – sampai saat-masih dilakukan secara manual, sehingga membuat kertas lebih mahal dan yang terutama digunakan untuk tujuan dekoratif.
Karpet buatan dibuat sepenuhnya dengan sehingga harganya mencapoai ribuan dolar

Oleh karena itu, mari kita mulai dengan proses pembuatan kertas. Dimulai dengan cabang dari pohon murbei (pohon yang sama yang daunnya dimakan oleh ulat sutera, yang pada gilirannya mengeluarkan sutra) dimana kulit dan lapisan atas yang berwarna gelap dihilangkan.

kemudian kulit direbus beberapa lama di tong samapai lembut

Kulit yang melunak kemudian dijepit dengan suatu alat untuk merubahnya menjadi seperti bubur.

Mekanisme dioperasikan menggunakan poros besar yang digerakkan dengan tenaga aliran air di sungai. Dapatkah Anda melihat roda ? roda ini setengah tenggelam di bawah air. Selain itu, juga dilakukan pelumasan dengan air. Balok, panjang dan tipis sebelum poros utama melalui air. Ini lubrictes bagian kayu yang bergesekan satu sama lain.

“bubur” dari kulit pohon ini dilarutkan dalam bak besar dengan air, kemudian dipisahkan dengan menggunakan saringan.

HAsilnya, pada saringan kita akan memiliki lapisan tipis kertas .

Saat masih basah adonan itu digoyang-goyang dari saringan.

Potongan tersebut kemudian dihaluskan dan diletakkan di bawah tekanan untuk beberapa hari.

Ini adalah proses bagaimana kertas keluar setelah dalam tekanan . Saat ini yang sangat kasar. Itulah sebabnya dipoles.

Lalu dipoles dengan menggunakan kerang laut yang berukuran besar

 

Hasil dari pekerjaan tidak begitu besar. Dari kerajinan yang dibuat kemudian buku-buku dicetak di ata kertas ini. Dikatakan bahwa proses pembuatan kertas semacam ini berlangsung 200 tahun lebih lama daripada kertas biasa.

Sekarang kita membahas pembuatan karpet tradisisional

Dalam mangkuk paling kiri adalah kepompong dari ulat sutera. Kepompong dari benang wol dengan ulat sutra yang masih membungkus diri mereka sendiri . Tapi mereka tidak membiarkan ular berubah menjadi kupu-kupu. kepompong ini direbus selama beberapa jam, bukan hanya untuk membunuh ular, tapi dengan ini kepompong menjadi lebih mudah untuk melepaskan. Dalam mangkuk lain adalah pewarna digunakan untuk mewarnai sutra. Semua pewarna alami, diperoleh dari akar dan daun.

Berikut adalah ulat. ketika kepompong tersebut diuraikan, kita mendapatkan benang tipis dengan panjang beberapa ratus meter. Dari sini kita menenun tali benang sutra yang sangat kuat.

 

Meskipun di hari sabtu, para pekerja bekerja dengan optimis dan giat

 

 

Karpet bahkan bisa dibuat seperti ini ( mempunyai motif yang sangat rumit).

Tetapi jika Anda ingin sesuatu yang “eksklusif”, mereka bisa membuatkan Anda sebuah gambar duplikat dari foto.

Untuk karpet, semakin tinggi harganya, semakin padat nyamannya dan semakin rumit polanya. Sebagai contoh, ini salah satu karpet biru terbuat dari 110 knot biaya per sentimeter persegi yang berarti berharga 7000 US $

Kepadatan karpet adalah seperti resolusi layar misalnya bahwa sebuah ponsel. Dapatkah Anda melihat seberapa besar pixel? Itu hanya 110 knot.

Resolusi untuk yang satu ini adalah sekitar 600 knot per sentimeter persegi! Jika karpet sebelumnya VGA berarti yang satu ini berarti HD quality.

Saat kami menjelaskan: ini adalah karpet hanya dengan kepadatan seperti di pabrik. Seperti yang Anda lihat mereka baru saja mulai bekerja di atasnya. Ini adalah pesanan khusus dari seorang ahli dari Jepang .

 


sumber:http://www.danishe.com/2011/02/mengintip-pembuatan-kertas-sutra-dan.html

Categories: Seni

PROFIL AKU

suprihanto


Popular Posts

Sangat Tragis, Anak

”MATA DUNIA” dunia itu indah, suatu saat pecah dan terbelah, ...

Tsansa, Kepala Musuh

”MATA DUNIA” dunia itu indah, suatu saat pecah dan terbelah, ...

Potong Rambut Menggu

”MATA DUNIA” dunia itu indah, suatu saat pecah dan terbelah, ...

Perpustakaan Paling

”MATA DUNIA” dunia itu indah, suatu saat pecah dan terbelah, ...

Negara-negara yang M

”MATA DUNIA” dunia itu indah, suatu saat pecah dan terbelah, ...