Iqbal A.j Blog

Hanya Blog UMY situs lain

MK. Evaluasi Mutu Hasil Belajar

Posted by Iqbal Abdul Jabbar 9,379 Comments

TEKNIK PENENTUAN NILAI AKHIR, PENYUSUNAN RANKING DAN PEMBUATAN PROFIL PRESTASI BELAJAR

 

Untuk Versi PDF nya bisa di ungguh Disini

  1. A.    TEKNIK PENENTUAN NILAI AKHIR

 

  1. 1.      Pengertian Nilai Akhir

Nilai akhir sering dikenal juga dengan istilah nilai final. Adalah nilai baik berupa angka ataupun huruf yang melambangkan tingkat keberhasilah peserta didik setelah mereka mengikuti program pendidikan pada jenjang pendidikan dalam jangka waktu yang telah ditentukan.

 

  1. 2.      Fungsi Nilai Akhir

Penentuan nilai akhir setidak-tidaknya memiliki empat macam fungsi, yaitu : fungsi administratif, fungsi informatif, fungsi bimbingan dan fungsi instruksional.

  1. Fungsi Administratif

Secara administrative pemberian nilai akhir oleh seorang pendidik terhadap peserta didiknya itu memiliki fungsi sebagai berikut:

1)      Menentukan, apakah seorang peserta didik dapat dinaikkan ke tingkatan yang lebih tinggi, dapat dinyatakan lulus, dapat dinyatakan tamat belajar, ataukah tidak.

2)      Memindahkan atau menempatkan peserta didik pada kelompok atau bidang yang sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya.

3)      Menentukan, apakah seorang peserta didik layak atau dipandang telah memenuhi persyaratan-persyaratan tertentu untuk diberikan beasiswa, pembebasan SPP, ataukah tidak.

4)      Menentukan, apakah kepada peserta didik dapat diberikan rekomendasi ataukah tidak, guna menempuh program pendidikan tertentu, atau program pendidikan lanjutan.

5)      Memberikan gambaran tentang prestasi belajar para peserta didik, kepada para calon pemakai tenaga kerja.

 

  1. Fungsi Informatif

Pemberian nilai akhir oleh pendidikan kepada para peserta didiknya juga memiliki fungsi informatif. Hal ini mengandung pengertian bahwa pemberian nilai akhir itu berfungsi memberikan informasi kepada pihak-pihak terkait, seperti: para orang tua atau wali murid, wali kelas, penasehat akademik dan lain-lain, tentang prestasi belajar murid, siswa atau mahasiswa yang berada dalam asuhannya atau menjadi tanggung jawabnya.

 

  1. Fungsi Bimbingan

Dengan memperhatikan nilai-nilai akhir yang dicapai oleh peserta didik, maka guru yang diserahi tugas menangani kegiatan bimbingan dan penyuluhanakan dapat bekerja dengan lebih terarah dalam rangka memberikan bimbingan dan bantuan psikologis kepada para peserta didik yang memang menghajatkannya, seperti: peserta didik yang nilai-nilainya selalu rendah untuk matapelajaran-matapelajaran tertentu, siswa yang selalu mengganggu jalannya proses belajar mengajar, dan sebagainya.

 

  1. Fungsi Instruksional

Tidak ada tujuan yang lebih penting dalam proses pembelajaran kecuali mengusahakan agar perkembangan dan kegiatan belajar para peserta didik dapat mencapai  tingkat yang optimal. Dalam hubungan ini secara instruksional pemberian nilai akhir berfungsi memberikan umpan balik (feed back) yang mencerminkan seberapa jauh peserta didik telah  dapat mencapai tujuan yang telah ditentukan dalam program pengajaran, atau dalam sistem instruksional. Jika pemberian nilai akhir itu dapat dilaksanakan dengan tepat dan obyektif, maka akan dapat diketahui pula keberhasilan atau ketidakberhassilah peserta didik pada setiap bagian dari tujuan pengajaran tersebut.

 

  1. 3.      Faktor-Faktor yang Perlu Dipertimbangkan dalam Penentuan Nilai Akhir

 

Sekalipun antara lembaga pendidikan formal yang satu dengan lembaga pendidikan formal lainnya belum tentu memiliki kesamaan, namun pada umumnya kegiatan menentukan nilai akhir itu didasarkan pada empat factor, yaitu: factor pencapaian atau prestasi (achievement), factor usaha (effort), factor aspek pribadi dan social (personnal and social characteristics) dan factor kebiasaan kerja (work habit)

 

  1. Faktor pencapaian atau prestasi (achievement)

Faktor pencapaian atau prestasi dipergunakan sebagai salah satu bahan pertimbangan dalam penentuan nilai akhir, sebab prestasi atau pencapaian peserta didik yang dilambangkan dengan nilai-nilai hasil belajar pada dasarnya mencerminkan sejauh mana tingkat keberhasilan yang telah dicapai oleh peserta didik dalam pencapaian tujuan pendidikan yang telah ditentukan bagi masing-masing mata pelajaran atau bidang studi.

 

  1. Faktor usaha (effort)

Disamping nilai-nilai hasil belajar yang dicapai oleh para peserta didik, factor usaha yang telah mereka lakukan juga perlu mendapatkan pertimbangan dalam rangka penentuan nilai akhir. Sekalipun misalnyaseorang pesera didik hanya dapat mencapai nilai-nilai hasil belajar yang minimal (prestasinya rendah), namun apabila pendidik dengan secara cermat dapat mengamati sehingga dapat diperoleh bukti bahwa dengan nilai-nilai hasil tes hasil belajar yang rendah itu sebenarnya sudah merupakan hasil usaha yang sungguh-sungguh (sangat rajin dalam mengikuti pelajaran, tekun di dalam belajar dan sebagainya), maka sudah selayaknya kepada peserta didik tersebut dapat diberikan nilai penunjang sebagai penghargaan atas usaha sungguh-sungguh dari peserta didik itu, tanpa mengenal rasa putus asa.

 

  1. Faktor Aspek Pribadi dan Sosial (Personnal and Social Charateristics)

Dimaksud dengan kebiasaan kerja di sini adalah hal-hal yang ada hubungannya dengan kebiasaan melakukan tugas. Misalnya: tepat waktu atau tidaknya dalam menyerahkan pekerjaan rumah (PR), rapi tidaknya hasil pekerjaan rumah tersebut, ketelitiannya dalam menghitung dan sebagainya. Daapt juga dimasukkan di sini: kebersihan badan, kerapian berpakaian dan sebagainya.

 

  1. 4.      Beberapa Contoh Cara Penentuan Nilai Akhir

 

Penilaian yang diberikan oleh pendidik dalam bentuk tes-tes formatif sebenarnya dimaksudkan untuk memperbaiki proses belajar-mengajar dan untuk mengetahui sampai di mana tingkat pencapaian peserta didik terhadap tujuan instruksional yang telah dirumuskan dalam setiap satuan pelajaran. Adapun tes sumatif bertujuan untuk menilai prestasi peserta didik terhadap penguasaan bahan pelajaran yang telah diberikan kepada mereka selama jangka waktu tertentu. Akan tetapi oleh karena tes sumatif itu pada umumnya tidak sering dilakukan, maka untuk dapat menjaga kesinambungan penilaian dan hasil penilaian yang dipandang lebih mantap bagi setiap peserta didik, maka penentuan nilai akhir pada umumnya dilaksanakan dengan jalan menggabungkan nilai-nilai hasil tes formatif dengan nilai hasil tes sumatif.

 

Dalam pelaksanaannya, dicarilah nilai rata-rata hitung dari nilai-nilai hasil tes formatif dan nilai-nilai hasil tes sumatif, nilai-nilai mana sebelum dicari rata-rata hitungnya terlebih dahulu diubah atau dikonversikan ke dalam nilai standar berskala sepuluh.

Penentuan nilai akhir pada umumnya dilakukan pada saat guru akan mengisi buku laporan pendidikan (rapor), atau mengisi ijazah (Surat Tanda Tamat Belajar). Dalam praktek mereka telah dibimbing oleh suatu peraturan atau pedoman yang ditetapkan oleh pihak yang berwenang. Karena itu, dalam praktek kita jumpai berbagai macam cara yang biasa digunakan oleh guru dalam menentukan nilai akhir tersebut.

Berikut ini dikemukakan tiga macam contoh cara yang sering dipergunakan dalam penentuan nilai akhir.

 

  1. Nilai akhir diperoleh dengan jalan memperhitungkan nilai hasil tes formatif, yaitu nilai rata-rata hasil ulangan harian, dengan nilai hasil tes sumatif, yaitu nilai hasil ulangan umum atau UAS, dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

 

 

NA =                                                                                                                                                          3

 

Di mana:

NA = Nilai akhir

F1   = Nilai hasil tes formatif ke-1

F2   = Nilai hasil tes formatif ke-2

F3   = Nilai hasil tes formatif ke-3

F4   = Nilai hasil tes formatif ke-n

n     = Banyaknya kali tes formatif dilaksanakan

2 dan 3 = Bilangan konstan (2= bobot tes formatif, 3= bobot tes secara keseluruhan)

 

Contoh :

Tes formatif (ulangan harian) mata pelajaran Pendidikan Agama Islam dilaksanakan 4 kali dalam satu catur wulan dan ulangan umum bersama (tes sumatif) dilaksanakan 1 kali. Kustilah, murid sekolah Dasar kelas V berhasil memperoleh nilai-nilai sebagai berikut:

 

–          Nilai hasil tes formatif I   = 8

–          Nilai hasil tes formatif II  = 7,5

–          Nilai hasil tes formatif III = 6,5

–          Nilai hasil tes formatif IV = 7

–          Nilai hasil tes formatif       = 8

 

 

 

Dengan demikian nilai akhir yang dapat diberikan kepada Kustilah:

 

NA =                                                                                                                                                           3

=

= 7.75

= 8 (dibulatkan ke atas)

Contoh 2:

Nilai akhir diperoleh dengan jalan menjumlahkan nilai tugas (T), nilai ulangan harian (tes sumatif) dan nilai ulangan umum (U) / tes sumatif, yang masing-masing diberi bobot 2, 3 dan 5, lalu dibagi 10 (jumlah bobot = 2 + 3 + 5 = 10). Jika dituangkan dalam bentuk rumus:

 

Mahasiswi bernama Lasmini untuk mata kuliah statistik Pendidikan memperoleh nilai-nilai sebagai berikut:

–          Nilai tugas terstruktur di luar kelas ke-1   = 100

–          Nilai tes formatif I                                               = 80

–          Nilai ujian mid semester                            = 60

–          Nilai tugas terstruktur di luar kelas ke-2   = 80

–          Nilai tes formatif II                                   = 70

–          Nilai ujian akhir semester                          = 60

Dengan demikian nilai yang diberikan kepada Lasminiadalah:

–          Nilai rata-rata tugas           = (100 + 80) : 2          = 90

–          Nilai rata-rata tes formatif            = (80 + 70) : 2            = 75

–          Nilai rata-rata tes sumatif = (60 + 60) : 2             = 60

 

 

 

 

 

=

= 70.5

 

  1. Cara kedua ini dipergunakan untuk keperluan pengisian nilai dalam ijazah atau Surat Tanda Tamat Belajar (STTB). Di sini nilai akhir diperoleh dari: nilai rata-rata hasil ulangan harian (H), diberi bobot 1, ditambah dengan nilai hasil Evaluasi Tahap Akhir (EBTA), diberi bobot 2. Jika dituangkan dalam bentuk rumus:

 

NA =

3

Contoh :

Mardhiyah, siswa kelas VI Sekolah Dasar, untuk ulangan harian I mendapat nilai 7, ulangan harian II mendapat nilai 8, ulangan harian III mendapat nilai 9. Sedangkan nilai UAS = 6. Dengan demikian nilai yang diberikan kepada Mardhiyah adalah:

 

NA =

3

=  = 6.666

= 7 dibulatkan keatas

 

Catatan:

Dalam pembulatan nilai-nilai akan dicantumkan dalam buku rapor atau surat tanda tamat belajar, umumnya dipergunakan pedoman sebagai berikut:

1)      Jika di belakang tanda desimal terdapat bilangan yang lebih kecil dari 50, dianggap = 0 (dibulatkan ke bawah).

Contoh: nilai 5,43 dibulatkan ke bawah menjadi 5

2)      Jika di belakang tanda desimal terdapat bilangan yang besarnya = 50, maka nilai akhir tidak dibulatkan. Jadi ditulis apa adanya.

Contoh: 6,50 tetap dicantumkan 6,5

3)      Jika di belakang tanda desimal terdapat bilangan yang lebih besar atau di atas 0,50 dibulatkan ke atas.

Contoh: nilai 5,75 dibulatkan ke atas menjadi 6

  1. B.     TEKNIK PENYUSUNAN URUTAN KEDUDUKAN (RANKING)

 

  1. 1.      Pengertian Rangking

Ranking adalah suatu tingkat atau kedudukan yang diraih oleh siswa dalam suatu pencapaian hasil belajar dikelasnya. Dalam rangkaian kegiatan belajar mengajar guru atau dosen sebagai seorang pendidik dihadapkan pada tugas untuk melaporkan atau menyampaikan informasi, baik kepada atasan, maupun kepada wali murid, mengenai dimanakah letak urutan kedudukan seseorang peserta didik jika dibandingkan dengan peserta didik yang lainnya.

Dengan disampaikan informasi tersebut maka pihak-pihak yang bersangkutan akan dapat mengetahui, apakah peserta didik itu berada pada urutan atas, sehinga dapat disebut sebagai siswa yang pandai, ataukah berada pada urutan bawah, sehingga peserta didik tersebut dapat dikatakan kurang pintar. Denga kata lain, pihak-pihak yang bersangkutan akan dapat mengetahui standing position masing-masing peserta didik dari waktu-kewaktu, apakah posisinya stabil, semakin meningkat, atau sebaliknya.

  1. 2.      Jenis dan prosedur Penyusunan Rangking

Jenis-jenis rangking :

a)      Rangking Sederhana (Simple Rank)

b)      Rangking Persenan ( Percentil Rank)

c)      Penyusunan Rangking Berdasarkan Mean dan Devisiasi Standar

 

a)        Rangking Sederhana ( Simple Rank )

 

Simple rank adalah urutan yang menunujukkan posisi atau kedudukan seseorang peserta didik ditengah-tengah kelompoknya yang dinyatakan dengan nomor atau angka-angka biasa.

Contoh :

Misalkan dari 20 orang murid Madrasah Ibtidaiyah yang mengikuti UAS diperoleh nilai hasil UAS sebagai berikut :

 

Nilai Untuk Mata Pelajaran

 

Nomor Urut Murid

Pend. Moral Pancasila

Bahasa Indonesia

Matematika

IPA

IPS

Jumlah Nilai         ( NEM )

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

1

8.25

7.38

6.47

6.25

8.93

37.73

2

9.25

8.33

7.57

7.15

9.63

41.93

3

8.95

9.83

9.37

8.85

9.63

46.63

4

7.65

7.73

6.97

7.95

8.13

38.43

5

9.85

9.33

9.47

9.25

9.03

46.93

6

8.15

7.93

6.37

7.05

7063

37.13

7

7.85

8.03

7.17

6.85

7.33

37.23

8

9.75

9.83

9.17

8.85

9.73

47.33

9

9.63

9.25

7.57

7.15

8.33

41.93

10

7.35

8.03

6.17

6.15

7.33

35.03

11

8.75

7.73

6.37

6.65

7.33

36.83

12

9.15

9.13

9.27

9.35

9.23

46.13

13

8.35

7.93

9.87

8.05

8.13

42.33

14

8.85

7.83

9.17

9.15

8.73

43.72

15

9.95

8.93

8.77

8.25

8.33

44.23

16

10.00

9.83

9.87

9.85

9.33

48.88

17

8.03

7.93

8.17

7.75

9.03

40.91

18

8.75

7.73

7.37

6.65

7.33

37.83

19

8.15

9.85

7.87

6.15

7.13

39.15

20

8.85

9.15

6.67

7.05

8.83

40.55

 

 

 

 

 

 

 

 

 

U

 

Untuk dapat menyusun urutan kedudukan dari 20 orang murid tersebut berdasarkan Nilai NEM yang dimilikinya, terlebih dahulu kita susun NEM tersebut mulai dari yang tertinggi sampai dengan yang terendah.

Nomor Urutan

NEM

Ranking

(1)

(2)

(3)

16

48.88

1

8

47.33

2

5

46.93

3

3

46.63

4

12

46.13

5

15

44.23

6

14

43.72

7

13

42.33

8

2

41.93

(9+10) : 2 = 9.5

9

41.93

(9+10) : 2 = 9.5

17

40.91

11

20

40.55

12

19

39.15

13

4

38.43

14

18

37.83

15

1

37.73

16

7

37.23

17

6

37.13

18

11

36.83

19

10

35.03

20

Cara menulis ranking di dalam buku rapor umumnya adalah sebagai berikut :

  1. Jumlah siswa kelas I = 45 orang. Siswa bernama Nuryanti menduduki ranking pertama, maka penulisan rankingnya adalah : 1/45.

 

Apabila terdapat urutan kedudukan yang sama atau kembar, maka dalam penentuan rankingnya digunakan rata-rata hiyung yaitu :

  1. Siswa bernama Boy Anggi Pratama dan Andi Triandoko sama-sama memiliki NEM sebesar 44.17. kedua siswa tersebut menurut urutan kedudukannya seharusnya berada pada urutan ke-5 dan ke-6. Karena terjadi kekembaran dua, maka urutan kedudukan bagi kedua siswa tersebut ditentukan dengan = ( 5+6 ) : 2 = 5.5
  2. Siwa bernama Bowo, Agus, dan Thomas masing-masing memiliki NEM sebesar 43.17. ketiga siswa tersebut seharusnya menduduki urutan ke-7, 8, dan 9. Karena terjadi kekembaran tiga, maka ranking bagi ketiga siswa tersebut ditentukan = (7+8+9) : 3 = 8.

 

b)        Rangking Persenan ( Percentil Rank)

Dimaksud dengan ranking presentase adalah angka yang menunjukkan urutan kedudukan seseorang peserta didik di tengah-tengah kelompoknya.

Prosedur penentuan percentile rank adalah sebagai berikut :

  1. Menentukan Simple Ranlk
  2. Mencari atau menghitung banyaknya peserta didik dalam kelompok yang ada, yaitu N-SR
  3. Menghitung percentile ramk dengan rumus :

 

PR

 

Contoh :

 

 Nomor urut  Nomor Siswa  Simple Rank  PR

 

 Percentile

1

16

1

PR

95

2

8

2

PR

90

3

5

3

PR

85

4

3

4

PR

80

5

12

5

PR

75

6

15

6

PR

70

7

14

7

PR

65

8

13

8

PR

60

9

2

9.5

PR

52.5

10

9

9.5

PR

52.5

11

17

11

PR

45

12

20

12

PR

40

13

19

13

PR

35

14

4

14

PR

30

15

18

15

PR

25

16

1

16

PR

20

17

7

17

PR

15

18

6

18

PR

10

19

11

19

PR

5

20

10

20

PR

0

 

c)         Penyusunan Rangking Berdasarkan Mean dan Devisiasi Standar

Berbeda dengan simple rank dan percentile rank, maka disini penyusun urutan kedudukan siswa didasarkan pada atau dilakukan dengan menggunakan ukuran-ukuran statistik. Ada 5 (Lima) jenis ranking yang disusun menggunakan ukuran mean dan deviasi standar, yaitu :

1)   Penyusunan urutan kedudukan atas tiga ranking.

Penyusunan urutan kedudukan peserta didik menjadi tiga tingkatan, yaitu : ranking atas (kelompok peserta didik dengan kemapuan tinggi), ranking tengah (ranking peserta didik dengan kemampuan sedang), dan ranking bawah (kelompok peserta didik dengan kemampuan rendah)

Patokan untuk menentukan ranking atas, ranking tengah, dan ranking bawah adalah sebagai berikut:

Atas

Mean + 1 SD

Tengah

Mean – 1 SD

Bawah

 

Jika dilukiskan dalam bentuk kurva sebagai berikut:

 

Ranking Bawah                                       Ranking Atas

 

±15.87%          ± 68.26%         ± 15.87%

Ranking

Tengah

 

M- 1SD       M       M+1SD

 

 

Nomor Urutan Murid

NEM (x)

x2

16

48.88

2389.2544

 8

47.33

2240.1289

5

46.93

2202.4249

3

46.63

2174.3569

12

46.13

1956.2929

15

44.23

1914.0625

14

43.72

1791.8289

13

42.33

1758.1249

2

41.93

1758.1249

9

41.93

1758.1249

17

40.91

1673.6281

20

40.55

1644.3025

19

39.15

1532.7225

4

38.43

1476.8649

18

37.83

1431.1089

1

37.73

1423.5529

7

37.23

1386.0729

6

37.13

1378.6369

11

36.83

1356.4489

10

35.03

1227.1009

20 = N

830.89 =

34843.1009 =

 

Mx   =

= 41.5445

 

SDx =

N         N

=

20                         20

 

=

=

= 4.02558

= 4.026

 

Dari perhitungan diatas diperoleh Mean = 41.5445 dan SD = 4.026. langkah berikutnya, dapat disiapkan table konversinya sebagai berikut :

 

Nilai Murni

Ranking

45.58 ke atas

Atas

37.53 – 45.57

Tengah

37.52 ke bawah

Bawah

 

Dengan menggunakan tabel konversi tersebut dapat ditentukan ranking nilai murni dari 20 orang murid Madrasah Ibtidaiyah tersebut sebagai berikut :

 

Nomor Urut

Nomor Urut Murid

Nilai Murni

Ranking

1

16

48.88

Atas

2

 8

47.33

Atas

3

5

46.93

Atas

4

3

46.63

Atas

5

12

46.13

Atas

6

15

44.23

Tengah

7

14

43.72

Tengah

8

13

42.33

Tengah

9

2

41.93

Tengah

10

9

41.93

Tengah

11

17

40.91

Tengah

12

20

40.55

Tengah

13

19

39.15

Tengah

14

4

38.43

Tengah

15

18

37.83

Tengah

16

1

37.73

Tengah

17

7

37.23

Bawah

18

6

37.13

Bawah

19

11

36.83

Bawah

20

10

35.03

Bawah

2)   Penyusunan Urutan Kedudukan atas Lima Ranking

Dalam penyusunan urutan kedudukan atas lima ranking, testee disusun menjadi lima kelompok, yaitu ranking 1 =kelompok “amat baik”, ranking 2 = kelompok “baik”, ranking 3 = kelompok “cukup”, ranking 4 = kelompok “kurang” dan ranking 5 = kelompok “kurang sekali” .

Patokan yang dipergunakan adalah sebagai berikut:

Baik Sekali

M + 1,5 SD

Baik

M + 0,5 SD

Cukup

M – 0,5 SD

Kurang

M – 1,5 SD

Kurang Sekali

 

 

Jika dilukiskan dalam bentuk kurva simetrik adalah sebagai berikut:

 

5                      4               3                    2                  1                                                                kurang           cukup             baik        baik sekali

Kurang sekali

M-1,5SD        M-0,5SD         M       M+0,5SD    M+1,5SD

 

Contoh:

Telah diperoleh mean sebesar 43,0625 dengan SD sebesar 10,2985 itu kita tentukan ranking limanya, maka dengan menggunakan patokan tersebut diatas, penentuan ranking limanya adalah sebagai berikut:

Baik Sekali

Mean + 1,5 SD = 43,0625 + (1,5) (10,2985) = 58,51025

Baik

Mean + 0,5 SD = 43,0625 + (0,5) (10,2985) = 48,21175

Cukup

Mean – 0,5 SD = 43,0625 – (0,5) (10,2985) = 37,91325

Kurang

Mean – 1,5 SD = 43,0625 – (1,5) (10,2985) = 27,61475

Kurang Sekali

Selanjutnya kita buka tabel konversinya:

Nilai Murni                                                                  Ranking

59 ke atas                                                       1(Baik Sekali)

49 – 58                                                           2(Baik)

38 – 48                                                           3(Cukup)

28 – 37                                                           4(Kurang)

27 kebawah                                                    5(Kurang Sekali)

 

 

Dengan menggunakan tabel konversi tersebut maka dapat kita tentukan ranking limanya sebagai berikut:

No.urut Mhs    skor Mentah  Ranking                      No.Urt Mhsw    s kor mentah  Ranking

1                              40            3/cukup                   41                            50            2/Baik

2                              64            1/Baik Sekali            42                            25            5/Kurang Sekali

3                              31            4/Kurang                  43                            45            3/Cukup

4                              55            2/Baik                      44                            20            5/Kurang Sekali

5                              40            3/Cukup                   45                            42            3/Cukup

6                              36            4/Kurang                  46                            36            4/Kurang

7                              52            2/Baik                      47                            46            3/Cukup

8                              43            3/Cukup                   48                            44            3/Cukup

9                              38            3/Cukup                   49                            44            3/Cukup

10                            24            5/Kurang Sekali       50                            53            2/Baik

11                            69            1/Baik Sekali            51                            48            3/Cukup

12                            40            3/Cukup                   52                            34            4/Kurang

13                            35            4/Kurang                  53                            57            2/Baik

14                            72            1/Baik Sekali            54                            46            3/Cukup

15                            36            4/Kurang                  55                            37            4/Kurang

16                            50            2/Baik                      56                            31            4/Kurang

17                            15            5/Kurang                  57                            38            3/Cukup

18                            52            2/Baik                      58                            42            3/Cukup

19                            29            4/Kurang                  59                            32            4/Kurang

20                            39            3/Cukup                   60                            44            3/Cukup

21                            35            4/Kurang                  61                            30            4/Kurang

22                            45            3/Cukup                   62                            41            3/Cukup

23                            51            2/Baik                      63                            35            4/Kurang

24                            46            3/Cukup                   64                            62            1/Baik Sekali

25                            41            3/Cukup                   65                            43            3/Cukup

26                            32            4/Kurang                  66                            37            4/Kurang

27                            47            3/Cukup                   67                            42            3/Cukup

28                            40            3/Cukup                   68                            48            3/Cukup

29                            33            4/Kurang                  69                            47            3/Cukup

30                            56            2/Baik                      70                            39            3/Cukup

31                            60            1/Baik Sekali            71                            54            2/Baik

32                            49            2/Baik                      72                            45            3/Cukup

33                            49            2/Baik                      73                            26            5/Kurang Sekali

34                            28            4/Kurang                  74                            58            2/Baik

35                            41            3/Cukup                   75                            30            4/Kurang

36                            37            4/Kurang                  76                            51            2/Baik

37                            59            1/Baik Sekali            77                            47            3/Cukup

38                            41            3/Cukup                   78                            48            3/Cukup

39                            42            3/Cukup                   79                            49            2/Baik

40                            43            3/Cukup                   80                            53            2/Baik

 

3)        Penyusunan Urutan Kedudukan atas Sebelas Ranking

Dalam penyusunan urutan kedudukan atas sebelas ranking, testee disusun menjadi 11 urutan kedudukan (ranking), di mana:

 

–          Ranking 1 = testee yang memiliki nilai stanel sebesar 10

–          Ranking 2 = testeeyang memiliki nilai stanel sebesar 9

–          Ranking 3 = testee yang memiliki nilai stanel sebesar 8

–          Ranking 4= testee yang memiliki nilai stanel sebesar 7

–          Ranking 5 = testee yang memiliki nilai stanel sebesar 6

–          Ranking 6 = testee yang memiliki nilai stanel sebesar 5

–          Ranking 7 = testee yang memiliki nilai stanel sebesar 4

–          Ranking 8 = testee yang memiliki nilai stanel sebesar 3

–          Ranking 9 = testee yang memiliki nilai stanel sebesar 2

–          Ranking 10 = testee yang memiliki nilai stanel sebesar 1

–          Ranking 11 = testee yang memiliki nilai stanel sebesar 0

 

Urutan menentukan sebelas ranking patokan yang digunakan adalah:

 

10

Mean + 2,25 SD

9

Mean + 1,75 SD

8

Mean + 1,25 SD

7

Mean + 0,75 SD

6

Mean + 0,25 SD

5

Mean – 0,25 SD

4

Mean – 0,75 SD

3

Mean – 1,25 SD

2

Mean – 1,75 SD

1

Mean – 2,25 SD

0

Data diatas kita jadikan menjadi 11 ranking, maka dengan mempergunakan patokan tersebut dapat kita tentukan rankingnya sebagai berikut:

 

10

Mean + 2,25 SD = 43,0625 + (2,25) (10,2985) = 66,234125

9

Mean + 1,75 SD = 43,0625 + (1,75) (10,2985) = 61,084875

8

Mean + 1,25 SD = 43,0625 + (1,25) (10,2985) = 55,935625

7

Mean + 0,75 SD = 43,0625 + (0,75) (10,2985) = 50,786375

6

Mean + 0,25 SD = 43,0625 + (0,25) (10,2985) = 45,637125

5

Mean – 0,25 SD = 43,0625 – (0,25) (10,2985) = 40,487875

4

Mean – 0,75 SD = 43,0625 – (0,75) (10,2985) = 35,338625

3

Mean – 1,25 SD = 43,0625 – (1,25) (10,2985) = 31,439375

2

Mean – 1,75 SD = 43,0625 – (1,75) (10,2985) = 25,040125

1

Mean – 2,25 SD = 43,0625 – (2,25) (10,2985) = 19,890875

0

 

Selanjutnya, kita siapkan tabel konversinya:

 

 

Skor Mentah                          Stanel                          Ranking

 

67 ke atas                                 10                                    1

62 – 66                                     9                                      2

56 – 61                                     8                                      3

51 – 55                                     7                                      4

46 – 50                                     6                                      5

41 – 45                                     5                                      6

36 – 40                                     4                                      7

32 – 35                                     3                                      8

26 – 31                                    2                                      9

20 – 25                                    1                                      10

19 ke bawah                             0                                      11

Dengan menggunakan tabel konversi tersebut, ubah ranking menjadi ranking sebelas, mahasiswa dengan nomor urut 1,2,3,4,5 urtan kedudukannya adalah sebagai berikut:

Nomor Urut Mahasiswa        Skor Mentah               Ranking

1                                         40                             4

2                                         64                             2

3                                         31                             9

4                                         55                             4

5                                         40                             7

…………………………………..dan seterusnya…………………………………………

4)        Penyususnan Urutan Kedudukan Berdasarkan z Score

 

Nilai standar z umumnya dipergunakan untuk mengubah skor-skor mentah yang diperoleh dari berbagai jenis pengukuran yang berbeda-beda. Misalkan pada tes penerimaan mahasiswa baru testee dihadapkan pada lima jenis tes, yaitu tes bahasa Inggris (X1), tes IQ (X2), tes kepribadian (X3), tes sikap (X4),dan  tes kesehatan jasmani (X5).

Skor mentah yang diperoleh dari 5 jenis tes cara pengukuran dan penilaian yang berbeda itu adalah sangat bervariasi.untuk menentukan 10 orang testee yang dipandang lebih unggul diperlukan adanya skor atau nilai yang bersifat baku di mana dengan nilai standar itu dapat mengetahui kedudukan relatif dari 10 orang testee. Rumusnya adalah

dimana z = z score

x = deviasi skor x yaitu selisih antara skor X dengan                                                                                                                    Mx

SDx = deviasi standar dariskor-skor X

Langkah-langkah yang harus ditempuh untuk mengkonversi skor mentah menjadi nilai standar z diantaranya :

  1. Menjumlahkan skor-skor variabel X1,X2,X3,X4, dan X5
  2. Mencari skor rata-rata hitung (mean) dari variabel X1 sampai X5 dengan rumus :

;  ; dst.

  1. Mencari deviasi X1, X2, X3, X4, X5 dengan rumus :

x1 = X1 – Mx1 ; dst.

  1. Mengudratkan deviasi x1, x2, x3, x4, x5 kemudian dijumlahkan.
  2. Mencari deviasi standar untuk kelima variabel tersebut dengan rumus:  dst.
  3. Mencari z score, dengan rumus

dst.

kemudian dijumlahkan dari atas ke bawah sehingga diperoleh

  1. Z score yang dimiliki oleh masing-masing testee dijumlahkan dari kiri ke kanan, dan dari sini akan terlihat testee yang mendapatkan total z score positif dan z score negatif.

 

Contoh :

testee Skor Mentah (X) Deviasi (x)
X1 X2 X3 X4 X5 x1 x2 x3 x4 x5
A 72 114 48 172 221 2 3 -2 1 -4
B 65 105 51 163 205 -5 -6 1 -8 -10
C 75 115 44 169 224 6 4 -6 -2 9
D 64 107 42 179 198 -6 4 -8 8 -17
E 71 101 55 181 207 1 -10 5 10 -8
F 73 120 56 175 219 3 9 6 4 4
G 75 125 57 183 225 5 14 7 12 10
H 68 109 49 168 216 -2 -2 -1 -3 1
I 70 103 51 167 224 0 -8 1 -4 9
J 66 111 47 153 211 -4 0 -3 -18 6
N=10 700 1110 500 1710 2150 0 0 0 0 0
Mx 70 111 50 171 215

 

 

 

testee

Kuadrat deviasi (x2) Z score
x12 x12 x12 x12 x12 Z1 Z1 Z1 Z1 Z1
A 4 9 4 1 16 0.51 0.41 -0.42 0.12 -0.45 0.17
B 25 36 1 64 100 -1.27 -0.83 0.21 -0.93 -1.13 -3.95
C 36 16 36 4 81 -1.52 -0.55 -1.68 0.23 1.02 1.60
D 36 16 64 64 289 -1.52 -0.55 -1.68 0.93 -1.92 -4.74
E 1 100 25 100 64 0.25 -1.38 1.05 1.16 -0.90 0.18
F 9 81 36 16 16 0.76 1.25 1.26 0.46 0.45 4.18
G 25 196 49 144 100 1.27 1.94 1.47 1.39 1.13 7.20
H 4 4 1 9 1 -0.51 -0.28 -0.21 -0.35 0.11 -1.24
I 0 64 1 16 81 0 -1.11 0.21 -0.46 1.02 -0.34
J 16 0 9 324 36 -1.01 0 -0.63 -2.09 0.67 -3.06
156 522 226 742 784 0 0 0 0 0 0
SD 3.95 7.22 4.75 8.61 8.85

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dari tabel di atas yang urutan nilainya dimulai dari yang bernilai positif tertinggi kemudian dibawahnya dan seterusnya. Jika dalam tes tersebut hanya ingin meluluskan satu orang saja maka yang di ambil adalah yang memiliki nilai positif tertinggi.

  1. Penyususnan Urutan Kedudukan Berdasarkan T Scor

T scor adalah angka skala yang mengunakan mean sebesar 50 (M = 50) dan deviasi standar sebesar 10 ( SD= 10).

T Score = 10Z + 50 atau

T score = 50+ 10 Z

Teste

Total z score

T score = 50 + 10z

A

0.17

50 + (10)(+0.17) = 50 + 1.70 =51.7

B

-3.95

50 + (10)(+0.17) = 50-3.95 = 10.5

C

1.60

50 + (10)(+0.17) = 50 +16.0= 66.0

D

-4.74

50 + (10)(+0.17) = 50-47.4 = 2.6

E

0.18

50 + (10)(+0.17) = 50 + 1.80 = 51.8

F

4.18

50 + (10)(+0.17) = 50 + 41.8 = 91.8

G

7.20

50 + (10)(+0.17) = 50 +72.0 = 112.0

H

-1.24

50 + (10)(+0.17) = 50 – 12.4 = 37.6

I

-0.34

50 + (10)(+0.17) = 50 – 3.4 = 46.6

J

-3.06

50 + (10)(+0.17) = 50 – 30.6 = 19.4

 

  1. C.      THEKNIK PEMBUATAN PROFIL PRESTASI BELAJAR
    1. 1.             Pengertia Profil Prestasi Belajar

Salah satu cara yang dapat di tempuh dalam rangka menganalisis hasil belajar peserta didik adalah: memvisualisasikan hasil belajar tersebut dalam bentuk lukisan grafis. Dengan memperhatikan lukisan grafis itu, pendidik akan memperoleh gambaran secara visual mengenai perkembangan dan hasil-hasil yang dicapai oleh para peserta didiknya, setelah mereka mengikuti proses pembelajaran dalam waktu tertentu. Lukisan grafis yang menggambarkan prestasi belajar peserta didik itulah yang sering dikenal dengan istilah profil prestasi belajar.

Jadi profil prestasi belajar adalah suatu bentuk grafik yang biasa diperggunakan untuk melukiskan prestasi belajar peserta didik, baik secara individual maupun kelompok, baik dalam satu bidang studi maupun untuk beberapa bidang studi, baik dalam waktu (at a point of time) maupun dalam deretan waktu tertentu (time series).

1-      Bentuk-bentuk Profil Prestasi Belajar

Profil Prestasi belajar peserta didik pada umumnya dituangkan dalam bentuk diagram batang (grafik balok = barchart) atau dalam bentuk diagram garis. Dalam hubungan ini, pada sumbu horizontal grafik  (abscis) di tempatkan gejala-gejala yang akan dilukiskan grafiknya, seperti mata pelajaran atau bidang study tertentu, atau gejala-gejala psikologis lainya. Sedangkan pada sumbu vertical (ordinat) di cantumkan angka-angka yang melambangkan frekuensi, persentase, angka rata-rata dan sebagainya.

2-      Kegunaan profil prestasi belajar

Pembuatan profil prestasi belajar itu di antara lain memiliki kegunaan sebagai berikut:

  1. Untuk melukiskan prestasi belajar yang di capai oleh peserta didik, baik secara individual maupun kelompok, dalam datu bidang studi atau dalam beberapa jenis bidang studi.
  2. Untuk melukiskan perkembangan prestasi belajar peserta didik secara individual maupun secara kolektif dalm beberapa priode tes, pada suatu bidang studi.
  3. Untuk melukiskan perkembangan prestasi belajar peserta didik dalam beberapa aspek psikologis dari suatu bidang studi.

3-      Beberapa Contoh Cara Pembuatan Profil Prestasi Belajar

Berikut ini akan di kemukakan beberapa contoh tentang bagaimana caranya membuat profil prestasi belajar peserta didik.

  1. Contoh cara membuat profil prestasi belajar dalam rangka menuliskan prestasi belajar dari satu orang peserta didik dalam beberapa jenis mata pelajaran

Misalkan kita ingin membuat profil prestasi belajar dari seorang murid Madrasah Ibtidaiyah bernama Arifin untuk enam jenis mata pelajaran yang dinyatakan dalam satuan nilai standar z (z score).

Lukisan grafis yang menggambarkan kedudukan relative (standing position) siswa bernama Arifin adalah sebagai berikut:

z Score

Keterangan:

Profil prestasi belajar murid bernama Arifin dilukiskan dalam satuan z score. Tanda positif (+) menunjukkan bahwa standing position Arifin dalam mata pelajaran tertentu berada di atas murid-murid lain dalm kelompoknya (dalam hal ini adalah mata pelajaran PMP, Agama Islam, Bahasa Indonesia dan IPS). Tanda negative (-) menunjukkan bahwa standing position Arifin dalam matapelajaran tertentu berada di bawah murid-murid lain dalam kelompoknya (dalam hal ini adalah prestasi belajar matapelajaran Matematika da IPA).

Profil ini menunnjukkan bahwa untuk matapelajaran yang bersifat eksak Arifin termasuk murid yang kemampuannya rendah. Adapun untuk mata pelajran-mata pelajaran non-eksakta Arifin termasuk murid yang memiliki keunggulan jika di bandingkan dengan murid-murid lainnya.

  1. Contoh cara membuat profil prestasi belajar dari sekelompok peserta didik (secara kolektif) dalam beberapa jenis matapelajaran.

Keterangan:

Profil prestasi siswa kelas I dari seluruh  siswa SMP Negri di wilayah Kabupaten Sleman itu di likiskan dalam satuan nilai rata-rata (mean), mencakup tujuh jenis mata pelajaran.

Profil prestasi belajar kolektif dalam beberapa jenis  mata pelajaran itu mencerminkan bahwa dalam mata pelajaran PMP, pendidikan Agama islam, Bahasa Indonesia dan IPS, pada umumnya siswa kelas I SMP negri di kabupaten Sleman cukup menggembirakan. Namun sebaliknya, dalma mata pelajaran Bahasa Inggris, Matematika dan IPA, mereka pada umumnya kurang menggembirakan, sebab nilai rata-rata untuk ketiga jenis mata pelajran tersebut pada umumnya rendah

Misalkan kita ingin membuat profil prestasi belajar siswa kelas I dari seluruh SMP Negeri di seluruh Kabupaten Sleman. Setelah dilakukan pengumpulan data mengenai prestasi belajar mereka dalm tujuh jenis mata pelajaran, dapat di lukiskan profilnya berdasar nilai rata-rata rapor mereka yang terlihat pada gambar grafik diatas.

  1. Contoh cara membuat profil prestasi belajar yang memberikan gambaran mengenai perkembangan hasil belajar dari waktu ke waktu, yang dicapai oleh seorang peserta didik.

Misalkan kita ingin membuat prestasi belajar dalam mata kuliah Statistik Pendidikan dari Seorang mahasiswa bernama Badrudin dalam enam kali evaluasi hasil belajar, yaitu: Tgas I, Tes Formatif I, Ujian Mid Smester, Tugas II, Tes Formatif II dan Ujian Akhir Smester. Berdasarkan data yang ada dapat dilukiskan profilnya sebagai berikut

Keterangan :

                                    Dari lukisan grafis di atas ini tergambarlah profil prestasi belajar mahasiswa bernama Badrudin dalam enam kali evaluasi hasil belajar dalam mata kuliah Statistik Pendidikan.

Profil prestasi belajar Statistik Pendidikan diatas menggambarkan bahwa untuk tugas-tugas terstuktur yang harus di selesaikan oleh mahasiswa tersebut berhasil diraih nilai-nilai yang cukup tinggi, namun pada tes-tes formatif dan tes sumatif terjadi penurunan nilai. Sekalipun demikian jika di bandingkan antara prestasi belajar setengah smester pertama dengan stengah smester kedua, prestasi belajar mahasiswa tersebut cenderung makin meningkat.

Disusun Oleh :

Yogi Saputra               20090720025

Dedi Saputra               20100720041

Hilma Prihatin             20100720035

Iqbal Abdul Jabbar     20100720076

Nurdin Lewar             20100720050

Nurul Fadilah              20100720051

Categories: Kampus

PROFIL AKU

Iqbal Abdul Jabbar


Popular Posts

Daftar 10 Senjata Sn

Assalamualaikum Sahabat Blogaholic, pada kesempata kali ini saya akan menuliskan ...

Resep Bumbu Tongseng

Untuk 4 porsi Tongseng Kambing. Rasa pedas dan manis merupakan ciri ...

Yang Menyebabkan Sul

“Maaf, saya salah..”, “Maaf, itu tadi karena saya salah paham..”. ...

Untukmu Wahai Ukhti

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لأزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ ...

Rumus Rubik 3x3 Untu

Belajar Rumus rubik 3×3 untuk pemula adalah tingkat dasar dalam ...