A.       PENDAHULUAN

Berkembangnya gerakan aliran-aliran sempalan di Indonesia yang telah tersebar luas di penjuru tanah air, sudah sangat meresahkan masyarakat. Pengaruh ajarannya telah dapat mengubah gaya dan cara hidup (way of life) bagi pengikutnya. Gerakan mereka sangat halus dan pintar sehingga tidak semua orang dapat mengetahui, terlebih memahami bahwa pemahamannya bertentangan dengan pemahaman para ulama generasi salaf, yang merupakan generasi sebaik-baik ummat. Hanya dengan petunjuk, taufik dan hidayah Allah SWT, kita dapat menempuh jalan yang lurus.

Demikian halnya dengan aliran pemahaman yang telah benar-benar jauh menyimpang dalam hal-hal prinsip; berdasarkan kesepakatan di kalangan Ahli Sunnah wal Jama’ah, maka ini termasuk kedalam golongan atau firqah sempalan. Aliran sempalan tersebut sekarang telah banyak bermunculan di seluruh penjuru dunia, dari Timur sampai ke Barat, termasuk di Indonesia. Di Indonesia, dapat dilihat dalam banyak kelompok/aliran, di antaranya ialah LDII (Lembaga Dakwah Islamiyah Indonesia) dan masih banyak lagi aliran-aliran yang menyimpang. Di dalam aliran kelompok sempalan seperti ini banyak dijumpai pemahaman agama yang menyimpang karena mereka memahami agama dengan sekehendak para pimpinan atau para pendiri-pendirinya, dengan cara mengambil dalil-dalil yang sesuai dan diartikan sekehendak mereka. Mereka mempelajari ilmu tidak melalui jalur-jalur ilmiah yang dapat dipertanggungjawabkan, bahkan diantara mereka terdapat aliran yang mengharamkan mempelajari ilmu di luar alirannya. Mereka benar-benar memiliki cara atau teknik yang dapat menjaring orang-orang awam dan dengan rapi dapat pula membungkamnya melalui dogma-dogma yang diajarkannya.

B.     SEJARAH SINGKAT MUNCULNYA LDII

Penggagas dan pemimpin tertinggi pertamanya adalah Al Imam Nurhasan Ubaidah Lubis Amir (al kadzab). Adapun arti kata lubis menurut dia sendiri adalah “luar biasa” atau “superman”. Sedangkan nama kecilnya madekal atau madigol. Dia asli pribumi jawa timur. Ayahnya bernama Abdul Aziz bin Thahir bin Irsyad. Nurhasan lahir di desa bangi kecamatan purwosari kabupaten kediri jawa timur pada tahun 1915[1].

Keberadaan LDII mempunyai akar kesejarahan dengan Darul Hadist/Islam Jama’ah yang telah dilarang oleh Jaksa Agung Republik Indonesia pada tahun 1971, melalui SK Jaksa Agung RI No. Kep-089/D.A/10/1971 tanggal 29 Oktober 1971, tentang keberadaan Darul Hadist yang didirikan pada tahun 1951 oleh Nurhasan Al Udaidah Lubis (Madigol).

Setelah aliran tersebut dilarang pada tahun 1971, kemudian berganti nama dengan Lembaga Karyawan Islam (LEMKARI) pada tahun 1972. Selanjutnya LEMKARI pada tahun 1972 tersebut berganti nama lagi menjadi Lembaga Karyawan Dakwah Islam pada tahun 1981 yang juga disingkat dengan LEMKARI (1981). Dan kemudian berganti nama lagi menjadi Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) pada tahun 1990 sampai sekarang. Penggantian nama tersebut dikaitkan dengan upaya pembinaan eks Darul Hadist/Islam Jama’ah agar mereka meninggalkan ajaran Darul Hadist/Islam Jama’ah yang telah dilarang tersebut.

Pengikut aliran tersebut pada pemilu 1971 mendukung GOLKAR, kemudian LEMKARI berafiliasi ke GOLKAR dan kemudian berganti nama lagi sesuai keputusan konggres/muktamar LEMKARI tahun 1990 dengan nama Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII). Perubahan nama tersebut dengan maksud menghilangkan citra lama LEMKARI yang tidak baik di mata masyarakat. Disamping itu agar tidak jumbuh dengan nama singkatan dari Lembaga Karatedo Indonesia.

Kota atau daerah asal mula munculnya Islam Jama’ah/Lemkari atau sekarang disebut LDII (Lembaga Dakwah Islamiyah Indonesia) adalah:

  • Desa Burengan Banjaran, di tengah-tengah kota Kediri, Jawa Timur.
  • Desa Gadingmangu, Kec. Perak, Kab. Jombang, Jawa Timur.
  • Desa Pelem di tengah-tengah kota Kertosono, Kab. Nganjuk, Jawa Timur

C.    TOKOH-TOKOH PENDUKUNG LDII

Tokoh-tokoh pendukung yang ikut membesarkan LDII diantaranya:

  • Imam Amirul Mukminin Madigol, kemudian setelah Madigol wafat tahta itu dijabat aktif langsung oleh Abdul Dhohir bin Madigol dan didampingi adik-adik kandungnya: Abdul Aziz, Abdus Salam, Muhammad Daud, Sumaida’u (serta suaminya yakni Muhammad Yusuf sebagai bendahara kerajaan) dan si bungsu Abdullah. Sang amir dijaga dan dikawal oleh semacam paswal pres yang diberi nama paku bumi
  • Wakil empat terdiri dari empat tokoh kerajaan yaitu Ahmad Sholeh, Carik Affandi, Su’udi Ridwan dan Drs. M. Nurrzain

D.    VISI DAN MISI LDII[2]

A. VISI:

Untuk mencapai tujuan dan sasaran organisasi, Lembaga Dakwah Islam Indonesia mempunyai Visi sebagai berikut:

“Menjadi organisasi dakwah Islam yang profesional dan berwawasan luas, mampu membangun potensi insani dalam mewujudkan manusia Indonesia yang melaksanakan ibadah kepada Allah, menjalankan tugas sebagai hamba Allah untuk memakmurkan bumi dan membangun masyarakat madani yang kompetitif berbasis kejujuran, amanah, hemat, dan kerja keras, rukun, kompak, dan dapat bekerjasama yang baik”

  1. MISI:

Sejalan dengan visi organisasi tersebut, maka misi Lembaga Dakwah Islam Indonesia adalah:

“Memberikan konstribusi nyata dalam pembangunan bangsa dan negara melalui dakwah, pengkajian, pemahaman dan penerapan ajaran Islam yang dilakukan secara menyeluruh, berkesinambungan dan terintegrasi sesuai peran, posisi, tanggung jawab profesi sebagai komponen bangsa dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)”

E.     PENYIMPANGAN-PENYIMPANGAN LDII

Banyak sekali pemahaman-pemahaman jama’ah LDII yang sangat jauh menyimpang dan menyesatkan. Berikut kami paparkan beberapa penyimpangan dan kesesatan pemahaman jama’ah LDII sebagai penerang atau penjelasan lebih detail semoga dapat bermanfaat terutama bagi mereka yang sedang bingung dan ragu karena dibujuk oleh kelompok sesat ini. semoga kaum Muslimin akan memahami dan berhati-hati terhadap bujukan dan rayuan berbagai macam aliran yang menyimpang.

1.      Kesesatan/Penyimpangan LDII Dari Segi Imamah

Pokok atau pangkal kesesatan Islam Jama’ah/Lemkari/LDII (sekarang: Lembaga Dakwah Islamiyah Indonesia) yang utama terletak pada otoritas mutlak bagi imam yang dibai’at, yaitu H. Nurhasan Ubaidah Lubis (Madigol) dengan nama kebesarannya: Al-Imam Nurhasan Ubaidah Lubis Amir. Sekarang keamirannya dilanjutkan oleh anaknya, yaitu Abdul Dhohir.

Mereka menafsirkan serta mengimplementasikan Al-Qur’an dan hadits dengan cara dan keinginan mereka sendiri. Sejak awal, semua anggota sudah diarahkan atau didoktrin untuk hanya menerima penafsiran ayat dan hadits yang berasal dari imam/amirnya. Dan mereka menyebutnya dengan istilah MANQUL. Jadi, semua anggota Islam Jama’ah/Lemkari/LDII dilarang untuk menerima segala penafsiran yang tidak bersumber dari imam/amir karena penafsiran yang tidak bersumber dari imam dikatakannya semua salah, sesat, berbahaya dan tidak manqul. Doktrin ini diterima sebagai suatu keyakinan oleh semua anggota Islam Jama’ah/Lemkari/LDII.

Maka sudah tentu pendapat atau pemahaman yang seperti ini tidak dapat dibenarkan. Karena Al-Qur’an dan Hadits tidak ada yang menyebutkan bahwa otoritas/kekuasaan mutlak untuk menafsirkan dan mengimplementasikan ayat-ayat Al-Qur’an dan Hadits berada di tangan imam.

Amir/imam mereka (Islam Jama’ah/Lemkari/LDII) dalam rangka mendoktrinkan anggotanya soal imamah menggunakan Al-Qur’an surat Al-Isra’: 71 yang artinya:

“Pada hari Kami memanggil tiap-tiap manusia dengan Imam mereka.” (Q.S.Al-Isra’:71)

Menurut penafsiran Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol): Pada hari kiamat nanti setiap orang akan dipanggil oleh Allah dengan didampingi oleh imam mereka yang akan menjadi saksi atas semua amal perbuatan mereka di dunia. Kalau orang itu tidak punya imam dikatakannya pada hari kiamat nanti tidak ada yang menjadi saksi baginya sehingga amal ibadahnya menjadi sia-sia dan dimasukkan ke dalam neraka. Oleh karena itu, katanya semua orang Islam harus mengangkat atau membai’at seorang imam untuk menjadi saksi bagi dirinya pada hari kiamat. Dan jama’ah harus taat kepada imamnya agar nanti disaksikan baik oleh imam dan dimasukkan ke dalam surga, dan orang yang paling berhak menjadi Imam adalah Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol), katanya. Karena dia dibai’at pada tahun 1941, maka orang-orang yang mati sebelum tahun 1941, berarti mereka belum berbai’at, jadi pasti masuk neraka, katanya.

Menurut penafsiran pada pemahaman yang lurus (dapat dilihat dalam tafsir Ibnu Katsir): lafazh imam dalam ayat itu, menurut Mujahid dan Qatadah artinya ialah: nabiyyihim “nabi mereka.” Sehingga sebagian ulama salaf berkata, bahwa ayat ini menunjukan kemuliaan dan keagungan para pengikut hadits (Ash-habul-Hadits), karena pada hari kiamat nanti mereka akan dipimpin oleh Rasulullah SAW (bukan dipimpin oleh Nur Hasan/Madigol, orang Jawa Timur yang baru lahir kemarin).

Sedangkan Ibnu ‘Abbas mengatakan bahwa yang dimaksud ‘imam’ di dalam ayat itu, ialah bikitaabi a’maalihim “Kitab catatan amal mereka”, seperti yang disebutkan dalam surat Yasin:12 yang berbunyi :

“Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam kitab yang nyata.”

Jadi, menurut dua keterangan ini, pada hari kiamat tiap-tiap orang akan dipanggil oleh Allah dengan didampingi oleh nabi-nabi mereka dan juga kitab-kitab catatan amal mereka. Siapa saja yang ingin meneliti lebih jauh dalam masalah ini, silahkan periksa Tafsir Ibnu Katsir juz III hal. 52. Yang pasti di situ tidak ada penafsiran yang tidak ada landasannya sama sekali alias ngawur seperti penafsiran si Madigol.

Berikutnya penafsiran hadits yang berbunyi:

“Tidak halal bagi tiga orang yang berada di bumi falah (kosong), melainkan mereka menjadikan amir (pemimpin) kepada salah satu mereka untuk memimpin mereka.” (HR.Ahmad).

Hadits ini terdapat dalam kitab himpunan hadits koleksi Islam Jama’ah/LDII yang bernama “Kitabul-Imarah” pada halaman 255 dan dicantumkan tanpa sanad yang lengkap, jadi langsung dari sumber utamanya, yaitu Abdullah bin Amr bin Ash. Dari segi penulisan sumber hadits saja mereka tidak faham.

Menurut penafsiran Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) tentang hadits di atas adalah sbb:

  1. Setiap Muslim di dunia ini, tidak halal hidupnya alias haram. Makannya haram, minumnya haram, bernafasnya haram dll.
  2. Dan setiap Muslim yang hidupnya masih haram karena belum bai’at, maka harta bendanya halal untuk diambil atau dicuri, dan darahnyapun halal, karena selama ia belum bai’at mengangkat seorang iamam, statusnya sama dengan orang kafir dan islamnya tidak sah.

Penafsiran Nur Hasan (Madigol) ini jelas menyimpang jauh dari kebenaran dan menyesatkan pemahaman. Pertama, hadits ini tidak berbicara mengenai pembai’atan karena di dalamnya tidak ada lafazh bai’at sama sekali. Hadits ini hanya menyebut soal Amir atau pemimpin dalam safar/perjalanan. Hal ini ditunjukkan oleh lafazh ‘ardh falatin’ yang artinya daerah yang tidak berpenghuni, dan lafazh ‘ammaru’ yang artinya menjadikan amir atau mengangkat amir. Di situ tidak ada lafazh ‘baaya’uu’ yang artinya membai’at.

Kedua, hadits ini adalah hadits yang tidak sahih atau hadits dhaif atau lemah karena di dalam sanadnya (lihat kitab: Al-Ahaditsud Dha’iefah, hal. 56, juz ke-II, nomor hadits 589) ada seoarang yang bernama Ibnu Luhai’ah yang dilemahkan karena hafalannya yang buruk. Dan para ulama ahlul hadits sepanjang masa, dari dulu sampai sekarang tidak menghalalkan penggunaan hadits yang dha’ief sebagai hujah untuk menetapkan suatu kewajiban dalam beribadah kepada Allah, kecuali hanya dengan hujah yang sahih.

Ini merupakan bukti bahwa Nur Hasan (Madigol) sebetulnya tidak mengerti ilmu hadits, yang akhirnya menimbulkan kekacauan pemahaman dan menyesatkan.

Berikutnya, hadits (atsar atau hadits mauquf yang diucapkan Umar bin Khaththab) yang berbunyi: “Tidak ada Islam tanpa jama’ah, dan tidak ada jama’ah tanpa imarah, dan tidak ada imarah tanpa ketaatan.” Atsar atau hadits mauquf ini terdapat dalam Kitabul-Imarah milik Islam Jama’ah/LDII hal. 56-57, yang dicantumkan tanpa sanad yang lengkap.

Penafsiran menurut Nur Hasan Ubaidah lubis (Madigol) ialah sbb:

  1. Islam seseorang itu tidak sah kecuali dengan berjama’ah. Dan yang dimaksud jama’ah katanya ialah jama’ahnya Nur Hasan (Madigol).
  2. Jama’ah juga tidak sah kalau tanpa imam. Dan yang dimaksud imam ialah Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol).
  3. Harusnya Nur Hasan menafsirkan “Imamah juga tidak sah tanpa ketaatan.” Sesuai dengan urutan penafsirannya pada point 1 dan 2. Akan tetapi dengan lihai Nur Hasan memutar penafsiran point 3 dengan ucapan: “Ber-Imam atau mengangkat imam atau Bai’at seseorang itu tidak sah kecuali dengan melaksanakan ketaatan kepada imam.”

Pendapat Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) Ini sudah menjadi aqidah yang diyakini oleh semua pengikutnya. Padahal, hadits mauquf pun tidak sah dipakai sebagai hujjah, sebagaimana disebutkan oleh Ibnu Hazmin dalam kitab Al-Muhalla juz I hal.51, artinya: “Hadits mauquf dan hadits mursal, kedua-duanya tidak dapat dipakai sebagai hujjah.”

2.      Penyimpangan Pemahaman Imamah Dan Bai’at

Imamah atau kepemimpinan dalam Islam lebih dikenal dengan istilah khilafah. Dan orang yang menduduki jabatan tersebut, disebut Khalifah. Adapun ta’rif atau definisi al-khalifah dari segi bahasa ialah: “Seorang yang menggantikan orang lain dan menduduki jabatannya.” Sedangkan pengertian menurut syara’, ta’rifnya ialah :

“Penguasa yang tinggi.” (lihat Mukhtarush-Shihah hal. 186). Atau ta’rif syara’ yang lain lagi: “Imam yang tidak ada lagi imam di atasnya.” (atau pemimpin tertinggi).

Dalam sebuah hadits sahih, Rasulullah SAW bersabda, yang artinya :

“Adalah Bani Israil dipimpin oleh para Nabi, ketika seorang Nabi wafat maka digantikan oleh seorang Nabi yang lain. Dan sesungguhnya tidak ada Nabi sesudahku, yang ada adalah para Khalifah, maka jumlah mereka pun banyak .” (HR.Muslim)

Imam Nawawi menerangkan hadits ini dalam syarahnya, beliau berkata: “Para Nabi di kalangan Bani Israil memimpin mereka sebagaimana layaknya para penguasa (Umara) memimpin rakyatnya.” (Lihat syarah Muslim juz XII, hal. 231 oleh Imam Nawawi).

Dengan kata lain, para Nabi itu bukanlah pemimpin sepiritual semata akan tetapi mereka adalah para penguasa yang melakukan kegiatan siyasah (politik) demi kemaslahatan umatnya di dunia dan akhirat. Mereka pun melakukan perang untuk melawan musuh-musuh mereka. Dan seperti itu pula Rasulullah SAW di samping kedudukannya sebagai utusan Allah, beliau juga seorang militer dan pemimpin tertinggi bagi Daulah Islam yang pertama.

Jadi, khalifah atau imam dalam syari’at Islam identik dengan kepemimpinan Negara. Bukan pemimpin sepiritual dan keberadaannya tidak untuk mensahkan Islam atau keislaman seseorang seperti yang diucapkan Nur Hasan (Madigol). Tetapi ia (imam) berfungsi untuk menjalankan pemerintahan berdasarkan syari’at Islam, yaitu Al-Qur’an dan Sunnah. Hal ini tercermin dengan jelas dalam pidato Abu Bakar ra. pada saat pelantikannya menjadi khalifah yang pertama dalam Islam, yang artinya:

“Wahai manusia, sesungguhnya aku telah dijadikan penguasa atas kalian, bukan berarti aku yang paling baik diantara kalian, maka jika aku melakukan kebaikan, tolonglah aku. Dan jika aku melakukan penyimpangan, cegahlah aku. Kejujuran itu merupakan amanat dan kebohongan adalah khianat. Adapun orang-orang yang lemah diantara kalian justru kuat dihadapanku sampai aku dapat mengembalikan hak-haknya. Sedangkan orang-orang yang kuat diantara kalian justru lemah dihadapanku, sampai aku mengambil hak-haknya. Jangan sampai seorang dari kalian meninggalkan jihad, melainkan Allah berikan (jadikan) kehinaan bagi mereka. Taatlah kepadaku selama aku mentaati Allah dan Rasul-Nya. Maka apabila menentang Allah, tidak ada kewajiban bagi kalian mematuhiku” (Itmamul-Wafa’fiSiratilKhulafa’,hal.16).

Di dalam riwayat lain, ada beberapa tambahan dalam khutbah beliau ini di antaranya ialah, yang artinya:

“…akan tetapi Al-Qur’an telah diturunkan, dan Nabi SAW pun telah mewariskan sunnahnya. Wahai manusia, sesungguhnya aku hanyalah pengikut (muttabi), dan sekali-kali aku tidak membut-buat peraturan yang baru (bid’ah). – Dalam satu riwayat – Abu Bakar berkata: Dan apabila kalian mengharapkan wahyu dariku, seperti yang Allah berikan kepada Nabi-Nya, maka aku tidak memilikinya, karena aku hanyalah manusia biasa, jadi perhatikan oleh kalian segala tindak-tanduk dan ucapanku.” (Lihat Hayatush-Shahabah juz III, hal. 427).

Dalam khutbahnya, Abu Bakar ra. sama sekali tidak menyebut-nyebut dibai’atnya beliau menjadi khalifah adalah untuk mensahkan Islamnya kaum Muslimin dan beliau juga tidak mengatakan bahwa siapa saja yang menolak berbai’at, maka Islamnya batal. Akan tetapi beliau Abu Bakar ra. menjelskan fungsi imamah atau khalifah dalam syari’at Islam sebagaimana tersimpul dari khutbah ini, yaitu:

  1. Beliau telah diangkat menjadi penguasa, seperti ucapannya: Qod wulliitu ‘alaikum. Jadi, khalifah itu adalah penguasa, seperti telah dijelaskan sebelumnya.
  2. Khalifah bertanggung jawab untuk mengembalikan hak-hak orang yang lemah dan mengambil hak-hak yang kuat atau kaya. Ini beliau buktikan dengan memerangi orang-orang yang tidak mau menunaikan zakat.
  3. Khalifah harus menjunjung tinggi kejujuran sebagai amanah dan menjauhi ucapan dusta yang merupakan pengkhianatan.
  4. Menerangkan kepada umat batas-batas ketaatan kepada khalifah, yaitu sepanjang ia mentaati Allah dan Rasul-Nya. Artinya, mentaati dan mematuhi khalifah itu hukumnya wajib selama ia mematuhi Al-Qur’an dan Sunnah.
  5. Khalifah tidak boleh membuat-buat peraturan (syari’at) baru (bid’ah) dalam agama, tetapi ia harus bersikap sebagai muttabi’, yaitu mengikuti aturan syari’at.
  6. Khalifah tidak dapat menggantikan kedudukan Nabi sebagai penerima wahyu.
  7. Khalifah adalah manusia biasa, dan umat senantiasa harus melakukan kontrol terhadap segala tindak tanduk serta ucapannya. Dengan kata lain, umat tidak boleh menerima begitu saja segala ucapan dan perbuatannya.

Dalam sejarah, kita bisa melihat bahwa Abu Bakar melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya sebagai khalifah pengganti Rasulullah SAW sebagaimana layaknya seorang kepala negara. Begitu pula khalifah-khalifah sesudah beliau, seperti: Khalifah Umar bin Khaththab, Khalifah Utsman bin Afan, Khalifah Ali bin Abi Thalib, Khalifah Mu’awiyyah bin Abi Sufyan dan seluruh khalifah dari Bani Umayyah serta Bani ‘Abbasiyyah. Inilah pengertian ‘IMAMAH’ yang sesungguhnya menurut syari’at Islam. Dari keterangan dan hujah yang jelas ini, kita bisa menyimpulkan betapa sesat dan menyimpangnya ajaran kelompok/jama’ah LDII.

3.      Memahami Konsep Bai’at Dalam Syari’at

Bai’at adalah perjanjian untuk taat, dimana orang yang berbai’at bersumpah setia kepada imam atau khalifahnya untuk mendengar dan taat kepadanya, baik dalam hal yang menyenangkan maupun hal yang tidak disukai, dalam keadaan mudah ataupun sulit. Patuh kepada khalifah atau berbai’at untuk mematuhinya hukumnya wajib, sebagaimana sabda Rasulullah SAW, yang artinya:

“Maka apabila engkau melihat adanya khalifah, menyatulah padanya, meskipun ia memukul punggungmu. Dan jika khalifah tidak ada, maka menghindar.” (HR. Thabrani dari Khalid bin Sabi’, lihat Fathul Bari, juz XIII, hal. 36).

Nabi SAW menegaskan, bahwa wajibnya bai’at adalah kepada khalifah, jika ada atau terwujud meskipun khalifah melakukan tindakan-tindakan yang tidak terpuji seperti memukul, dll. Thabrani mengatakan bahwa yang dimaksud menghindar ialah menghindar dari kelompok-kelompok partai manusia (golongan/firqah-firqah), dan tidak mengikuti seorang pun dalam firqah yang ada. (Lihat Fathul Bari, juz XIII, hal.37). Dengan kata lain, apabila khalifah atau kekhalifahan sedang vakum, maka kewajiban bai’atpun tidak ada. Juga, sabda Rasulullah SAW, yang artinya:

“Barang siapa mati tanpa bai’at di lehernya, maka matinya seperti mati jahiliyah.” (HR. Muslim).

Yang dimaksud bai’at di sini ialah bai’at kepada khalifah, yaitu jika masih ada di muka bumi. Nur Hasan (Madigol), pemimpin kelompok jama’ah LDII, menggunakan hadits ini untuk dijadikan dasar mengambil bai’at dari pengikutnya bagi dirinya. Ini adalah manipulasi pemahaman yang jauh menyimpang dan menyesatkan. Dengan kata lain Nur Hasan dan anaknya yang menjadi penerusnya yang menjadi imam Islam Jama’ah/LDII sekarang ini, telah menempatkan dirinya sebagai khalifah, padahal ia dan juga anaknya sama sekali bukan khalifah dan tidak sah atas pengakuan kelompoknya itu. Dan menurut Nur Hasan, mati jahiliyah dalam hadits ini ialah sama dengan mati kafir. Pendapat ini bertentangan dengan pendapat para ulama ahli hadits, seperti disebutkan oleh Ibnu Hajar, bahwa mati jahiliyyah dalam hadits ini bukanlah mati kafir, melainkan mati dalam keadaan menentang. (Lihat Fathul Bari, juz XIII, hal. 7).

Disamping itu, pemahaman Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) itu mengandung konsekuensi pengkafiran terhadap sebagian sahabat Nabi SAW yang tidak mau berbai’at kepada khalifah, seperti: Mu’awiyyah bin Abi Sufyan yang tidak mau berbai’at kepada Khalifah Ali bin Abi Thalib, tidak ada seorang sahabatpun yang mengkafirkan Mu’awiyyah, termasuk Khalifah Ali. Begitu pula Husein bin Ali yang menolak berbai’at kepada Khalifah Yazid bin Mu’awiyyah, juga Zubair, padahal khalifah-khalifah itu merupakan penguasa-penguasa kaum Muslimin yang sah, tidak seperti Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) dan anaknya Abdul Dhohir. Dan mengkafirkan sahabat-sahabat Rasulullah SAW termasuk perbuatan murtad.

Dan terdapat ayat yang artinya:

“Bahwasannya orang-orang yang berjanji (berbai’at) kepada kamu sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah di atas tangan mereka, maka barang siapa yang melanggar janjinya niscaya akibat melanggar janji itu, akan menimpa dirinya sendiri dan barang siapa menepati janji kepada Allah maka Allah akan memberinya pahala yang besar.” (Q.S.Al-Fath:10)

Maka aliran yang mendasarkan ayat ini sebagai hujah untuk mengambil bai’at bagi jama’ah pengikutnya tidaklah dapat dibenarkan dan merupakan pemahaman yang menyimpang dan menyesatkan. Karena surat Al-Fath ayat 10 menceritakan peristiwa Baitur Ridhwan, yaitu berbai’atnya para sahabat kepada Nabi SAW dalam tekad untuk memperjuangkan nasib Utsman yang menurut perkiraan mereka ditawan orang-orang Qurasy. Kejadian ini terjadi di Hudaibiyah tatkala rombongan Rasulullah SAW yang hendak melakukan umrah ke Makkah ditahan orang-orang Qurasy.

Maka tidak ada keterangan yang jelas tentang bai’at sebagai suatu syarat sahnya keislaman seseorang. Dalam hadits-hadits juga tidak diperoleh periwayatan tentang pembai’atan atas keislaman keislaman seseorang. Jika hal itu ada tentunya banyak periwayatan yang demikian, karena hal seperti itu merupakan peristiwa yang penting dalam sejarah Islam dan memiliki tasyri’ yang besar.

Dan Ketahuilah bahwa sekarang ini, kaum Muslimin atau dunia Islam tidak mempunyai Khalifah yang memimpimnya. Maka hendaklah setiap Muslim menjauh dari firqah-firqah yang menyesatkan. Dalam hal ini Imam Bukhari telah menyusun satu bab khusus yang berjudul “Bagaimana perintah syari’at jika jama’ah tidak ada?”

Ibnu Hajar berkata, bahwa yang dimaksud di sini ialah: Apa yang harus dilakukan oleh setiap Muslim dalam kondisi perpecahan diantara umat Islam, dan mereka belum bersatu di bawah pemerintahan seorang khalifah. Kemudian Imam Bukhari menukilkan hadits Hudzaifah bin Yaman ra. yang bertanya kepada Rasulullah SAW, yang artinya:

“Maka, bagaimana jika mereka, kaum Muslimin tidak memiliki Jama’ah dan tidak memiliki Imam? Rasulullah SAW menjawab: “Maka tinggalkanlah olehmu semua golongan yang ada, meskipun engkau terpaksa makan akar pohon, sehingga engkau menjumpai kematian dan engkau tetap dalam keadaan seperti itu.”

Maksud hadits ini sama dengan hadits sebelumnya, yaitu apabila khalifah tidak ada, maka menghindar. Hanya ada tambahan dalam hadits ini “meskipun engkau terpaksa makan akar pohon dst.” Menurut Baidhawi, kata-kata tersebut merupakan kinayah atau kiasan dari kondisi beratnya menanggung sakit. Selanjutnya Baidhawi berkata:

“Makna hadits ini ialah apabila di bumi tidak ada khalifah, maka wajib bagimu menghindar dari berbagai golongan dan bersabar untuk menanggung beratnya zaman.” (Wallahu A’lam). (Lihat Fathul Bari, juz XIII, hal. 36).

Demikian itulah pemahaman yang berdasarkan argumentasi dan hujah yang jelas dan dapat dipercaya. Kami berharap amir berikutnya sepeninggal Madigol, kelompok LDII ini menyadari kesesatannya dan bertaubat kepada Allah SWT dan segera mengajak jama’ahnya berhaluan kepada ajaran yang lurus. Sesungguhnya Allah Maha Menerima Taubat lagi Maha Penyayang.

4.      Penyimpangan Dan Penyalahgunaan Dalam Mengambil Hukum (Ijtihad)

Banyak sekali pemahaman Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) yang menyimpang dari syari’at dan ditelan mentah-mentah oleh para pengikutnya/ jama’ah LDII.

Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) menegaskan bahwa imam, dalam hal ini dirinya sebagai imam jama’ah LDII, wajib ijtihad (mengeluarkan hokum) untuk kepentingan jama’ahnya. Dalil yang digunakannya:

“Siapa saja penguasa, yang menguasai suatu persoalan dari umatku, kemudian ia tidak memberi nasihat dan ijtihad bagi mereka sebagaimana ia menasihati dan bersusah payah untuk kepentingan dirinya, maka pasti Allah telungkupkan wajahnya di Neraka pada hari kiamat.” (HR.Thabrani)

Hadits ini terdapat (dimasukkan) dalam kitab Kanzul Ummal edisi Islam Jama’ah/LDII dengan judul Kitabul Imarah, hal.21. Selanjutnya Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) mengatakan bahwa berdasarkan hadits ini, ia sebagai imam harus memberi nasehat dan ijtihad kepada jama’ah, sebab kalau tidak, ia akan dimasukkan ke dalam Neraka. Oleh karenanya jama’ah harus taat kepada Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol), kalau tidak akan masuk Neraka.

Adapun yang dimaksud dengan ijtihad menurut Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) ialah ide atau ilhamnya untuk membuat peraturan atau undang- undang. Yaitu dengan menafsirkan menurut kemauan sendiri dari ayat-ayat Al-Qur’an dan Allah-Hadits. Sebagai contoh:Dalam Al-Qur’an banyak sekali ayat-ayat yang berbicara meng        enai kewajiban infaq, seperti dalam surah Al-Baqarah: 3, yang artinya:

“Dan sebagian dari apa yang Kami beri rizki kepada mereka, mereka menginfaqkannya.”

Menurut Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol), lafazh infaq di dalam ayat ini dan juga ayat-ayat yang lain ialah setoran atau pemberian harta dari jama’ah anggota LDII kepada imam Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol). Sedangkan besarnya setoran ditetapkan oleh Madigol sebesar 10 % dari setiap rizki yang diterima anggota jama’ahnya. Ini merupakan ijtihad Madigol yang harus ditaati. Tinggal terserah para anggota LDII, apakah mau masuk Surga atau Neraka. Kalau mau masuk Surga ya harus taat kepada Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol). Na’udzubilahimindzalik.

Menurut pendapat yang benar dari para ulama Ahli Sunnah wal Jama’ah, mengenai hadits tentang ijtihad ialah bahwa ijtihad hanya boleh dilakukan pada saat tidak ada dalil/nash dari Al-Qur’an maupun Hadits. Hal ini dapat diperjelas dari suatu riwayat dari kawan-kawan Mu’adz bin Jabal, dari Rasulullah SAW, ketika beliau mengutus Mu’adz ke Yaman, maka beliau bersabda, yang artinya:

“Bagaimana engkau menghukum?.” Muadz berkata: “Aku akan menghukumi dengan apa yang ada di dalam Kitabullah.” Beliau bersabda: “Maka jika tidak ada dalam Kitabullah?.” Muadz menjawab: “Maka dengan sunnah Rasulullah SAW.” Beliau berkata lagi: “Maka jika tidak ada dalam sunnah Rasulullah?.” Mu’adz menjawab: “Aku akan berijtihad dengan fikiranku.” Rasulullah SAW bersabda: “Segala puji bagi Allah yang tela hmemberi taufiq pesuruh Rasulullah SAW.” (HR. Abu Dawud, Tirmidzi dan Darami)

Hadits ini dikatakan oleh Imam At-Tirmidzi isnadnya tidak muttasil. Dan hadits ini diterima dan dipergunakan hujah oleh sebagian besar para ulama ahli hadits dan ahli ushul fiqh. Nah kini kita bandingkan dengan bid’ahnya Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) yang membuat-buat peraturan dengan caranya sendiri.

Dan mengenai pemahaman ayat tentang infaq di atas, yang benar menurut pemahaman ulama Ahli Sunnah wal Jama’ah adalah seperti yang dijelaskan dalam tafsir Ibnu Katsir, mengenai infaq mencakup dua aspek, yaitu:

  1. Berbuat baik kepada semua makhluk, yaitu dengan memberi manfaat yang besar kepada mereka.
  2. Zakat Mafrudhah atau yang diwajibkan. (Lihat Tafsir Ibnutsir, juz I, hal. 42). Adapun zakat mafrudhah, sudah diatur tata-caranya menurut syari’at yang sudah jelas, yaitu harta yang sudah mencapai nishabnya (batas jumlah yang telah ditentukan) dan telah lewat masa satu tahun, sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadits dari Ali r.a. ia berkata: Telah bersabda Rasulullah SAW, yang artinya: “Apabila ada bagimu dua ratus dirham dan liwat atasnya satu tahun maka zakat padanya lima dirham, dan tidak wajib atasmu sesuatu hingga ada bagimu dua puluh dinar dan liwat atasnya satu tahun maka (zakat) padanya setengah dinar. Dan apa-apa yang lebih, maka (zakatnya) menurut perhitungannya. Dan tidak ada di satu harta zakat hingga liwat atasnya satu tahun.” (HR.AbuDawud). Misalnya uang dinar (emas) apabila telah mencapai nishab 20 dinar, maka wajib dikeluarkan zakatnya sebesar setengah dinar. Begitu pula mengenai zakat ternak, zakat hasil pertanian dan lain-lain semua sudah ada ketentuannya menurut syari’at yang sudah lengkap. Maka Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) tidaklah perlu digubris dengan membuat syari’at baru, bagi orang yang mau berfikir.

Dari keterangan ini maka Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) telah membuat syari’at baru kepada jama’ah pengikutnya (LDII) dan mereka termasuk ahli bid’ah yang sesat. Penglihatan, pendengaran dan hati mereka telah ditutup oleh Allah SWT sehingga mereka tidak bias melihat, mendengar, dan merasakan getaran kebenaran dari Al-Qur’an dan As-Sunnah. Hanya orang-orang yang dikehendaki-Nya saja yang akan keluar, insyaf dan bertaubat menuju ajaran yang lurus.

5.       Tentang Doktrin Ilmu Manqul

Menurut pengakuan Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) bahwa ilmu itu tidak sah atau tidak bernilai sebagai ilmu agama kecuali ilmu yang disahkan oleh Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) dengan cara mankul (mengaji secara nukil), yang bersambung-sambung dari mulut ke mulut dari mulai Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol) sampai ke Nabi Muhammad SAW lalu ke Malaikat Jibril AS dan Malaikat Jibril langsung dari Allah. Dengan kesimpulan bahwa ilmu agama itu sah jika sudah dimankuli oleh Nur Hasan Ubaidah Lubis (Madigol), dan dia telah menafikan semua keilmuan Islam yang datang dari semua ulama, ustadz, kiyai, dan dari semua lembaga keislaman yang ada di dunia ini. Menurut pengakuan Madigol ini hanya dirinya satu-satunya orang yang punya isnad/sandaran guru yang sampai ke Nabi SAW. Sedangkan ulama-ulama lainnya di seluruh dunia tidak ada dan ilmunya tidak sah dan haram, kata Madigol. Sehubungan dengan faham ilmu manqul ini mereka bersandar pada suatu ucapan seorang Tabi’in yang bernama Abdullah bin Mubarok yang artinya:

“Telah berkata Abdullah bin Mubarok : “Sandaran guru itu termasuk dari pada agama. Dan kalaulah tidak ada isnad, tentu orang akan mengatakan semau-maunya dalam agama ini.” (Dapat dilihat dalam hadits riwayat Imam Muslim, jilid I hal. 9 bab Muqaddimah).

Padahal menurut pemahaman yang benar, maksud dari ucapan tersebut adalah diperuntukkan bagi ahli-ahli hadits yang memang harus. Yaitu pada jaman atau tahap-tahap permulaan hadits itu di himpun. Jaman itu jaman dari mulai sahabat Nabi SAW kemudian jaman Tabi’in (generasi yang belajar kepada generasi sahabat) kemudian jaman Tabi’it Tabi’in (generasi yang belajar kepada generasi Tabi’in) kemudian generasi berikutnya belajar kepadanya itu.

Telah kita ketahui di dalam sejarah Islam, bahwa hanya sampai kepada generasi ketiga yaitu Tabi’it Tabi’in pun ilmu agama telah tersebar luas, lintas pulau dan lintas bangsa, dan syari’at telah sempurna ditambah dengan adanya ulama-ulama yang mencatatnya dengan teliti dan cermat sehingga kita generasi sekarang dapat belajar dan melihat hasil-hasil jerih payah para ulama jaman dahulu dalam kitabnya.

Kemudian, bagaimana mungkin seorang yang bernama Madigol/Nur Hasan dari Jawa Timur Indonesia yang lahir baru kemarin (1915 Masehi), yang sudah ribuan tahun jaraknya dari bermulanya sumber ilmu Islam itu kemudian mengklaim dirinyalah yang ilmunya sah dan yang lain batil. Maka jika dibalik dengan ilmunya Madigol keliru dan sesat itulah yang lebih tepat dan meyakinkan. Maka hanya orang-orang yang masih dikaruniai oleh Allah akal sehat sajalah yang dapat memahami hal ini.

Camkanlah kata-kata yang telah keluar dari amir LDII kepada salah seorang angota jama’ahnya yang telah melanggar aturannya dengan mempelajari ilmu Islam, yaitu bahasa Arab dari luar :

“Kita orang ini (Islam Jama’ah/LDII) adalah ahli sorga semuanya, jadi tidak usah belajar bahasa arab, nanti kita di Surga akan bisa bahasa Arab sendiri. Pokoknya yang penting kita menepati lima bab yaitu doktrin setelah berbai’at 1. Mengaji, 2. Mengamalkan, 3. Membela, 4. Berjama’ah, 5. Taat Allah, Rasul, Amir, pasti wajib tidak boleh tidak masuk sorganya.” Inilah bahaya ilmu manqul itu. Bukankah itu penipuan terselubung besar-besaran di tengah-tengah lautan umat Islam di dunia ini ?

Sampai pernah ada kejadian, salah satu anggota Islam Jama’ah/LDII, bapaknya meningal dunia. Karena bapaknya belum ber-amir dan berbai’at, maka dihukumi mati kafir. Maka seorang anak tidak boleh mendoakan dan mensolati jenazahnya. Tetapi karena didesak oleh keluarganya akhirnya dengan terpaksa dia mensolati tetapi tidak berwudhu karena takut melanggar bai’at. Daripada melanggar bai’at yang akibatnya masuk neraka, katanya, lebih baik menipu Allah dan membohongi sanak keluarga dan kaum muslimin lainnya. Sifat seperti ini kalau bukan orang munafik siapa lagi ? Dan Allah SWT telah berfirman, yang artinya :

“Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri sedangkan mereka tidak sadar.” (Q.S.Al-Baqarah:9)

Benar, mereka tidak sadar bahwa dirinya telah tertipu. Na’udzubilahimindzalik.

 

F.     FILSATAT KELOMPOK

Butki-bukti penyimpangan LDII / LEMKARI / Islam Jama’ah telah kami paparkan di makalah ini, larangan resmi dari Kejaksaan Agung 1971 terhadap Islam Jama’ah dan nama-nama lain sejenisnya (kini LDII) seharusnya tetap berlaku tetapi diabaikan oleh pihak LDII. LDII / LEMKARI / Islama Jama’ah merupakan gerakan tipu daya yang sangat tinggi menyangkut penipuan agama, mengkafirkan muslimin diluar mereka, menajiskannya, bahkan menentukan muslimin selain golongan mereka pasti masuk neraka. Sebalikmya LDII dan nama-nama lain yang dimilikinya itu menipu ke dalam jama’ahnya berupa jaminan masuk surga, kewajiban menyetor penghasilan masing-masing 10% kepada amir, menyetor harta tebusan dosa, pelarangan belajar kepada selain kelompoknya, mereka mengkafirkan siapa saja yang bukan golongannya dsb.

Permasalahan tersebut perlu adanya tindakan yang tegas dari seluruh kalangan baik dari pemerintah maupun masyarakat umum, masyarakat juga tidak boleh bertindak di luar kontrol sehingga bisa menimbulkan citra yang buruk bagi Islam, seperti merusak tempat ibadah mereka, mengucilkan aggota LDII dari masyarakat, sebaliknya mereka harus didekati agar mereka mau kembali kepada pemahaman agama Islam yang benar sesuai dengan al Qur’an dan as Sunnah.

G.    PENUTUP

LDII adalah nama baru dari satu aliran sesat yang sering bergani-ganti nama karena ingin tetap eksis di Indonesia. Darul Hadist, Jama’ah Qur’an Hadist, Islam Jama’ah dan LEMKARI adalah beberapa nama yang digunakan aliran ini sebelum pada akhirnya berubah nama menjadi Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII). Aliran sesat ini telah tersebar luas di seluruh penjuru tanah air dan sudah sangat meresahkan masyarakat. Oleh karena itu perlu adanya tindakan dari dari umat Islam untuk meluruskan faham dari aliran-aliran yang menyimpang seperti LDII ini tentunya dengan cara hikmah agar masyarakat tidak mudah terpengaruh doktrin-doktrin yang disebarkan oleh LDII.

Demikianlah penjelasan serta uraian singkat kami tentang LDII semoga bermanfaat untuk menjaga aqidah umat Islam. Tentunya tidak ada gading yang tak retak, dan kami menyadari bahwa makalah ini jauh dari kata sempurna karena itu kami mengharap segala saran dan kritik yang membangun dari pembaca sekalian.

LAMPIRAN PERTANYAAN-PERTANYAAN SERTA JAWABAN DARI HASIL  DISKUSI

  1. Kelompok 3 (syafi’i): apakah ada jama’ah di luar LDII yang diusir dari masjid LDII?

Jawaban: Ada karena beberapa orang pernah mengalami hal tersebut

  1. Kelompok I (farid): LDII aliran sesat, apakah ada (daya tarik) juga sisi positif yang membuat orang masuk LDII?

Jawaban: Dari Teknik Dakwahnya

Dalam memburu, membujuk, menggaet orang-orang yang menjadi targetnya, LDII menggunakan cara-cara, di antaranya adalah:

  • Melaksanakan disiplin dan mobilitas tinggi pada gerakan-gerakan.
  • Dengan semangat berkobar-kobar melaksanakan misi dakwahnya yang mengatakan jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka, bangunlah lalu peringatkanlah. Di mana saja kapan saja, mengajak masuk surga.
  • Melalui pendekatan-pendekatan pribadi secara halus, luwes, supel, telate.
  • Dengan program dan disiplin tinggi, mereka menyampaikan dakwahnya melalui segala sarana, seperti pada pengajian di kelompok, di desa, di daerah, di pusat jama’ahnya, di kesempatan shalat ‘Idul Fitri/Idul Adha di kesempatan kegiatan Ramadhan di kesempatan I’tikaf/Lailatur Qadar, di acara kelompok Cinta Alam Indonesia, di kelompok sepak bola, di kampus-kampus, di sekolah-sekolah dan di kesempatan lainnya.

Inilah beberapa sisi positif dari LDII, namun yang menjadi masalah adalah apa yang mereka dakwahkan kebanyakan sesat dan jelas bukan dakwah karena Allah, tetapi dakwahnya karena manusia, karena sang amir. Karena tunduk dan mengikuti ajaran dari sang amirnya.

  1. Kelompok IV (agus): apakah orang yang berpendapat bahwa segala ibadah itu cukup dengan niat itu termasuk LEMKARI/LDII?

Jawaban: Kami tidak mengetahui apakah golongan termasuk LDII atau bukan. Jika kita lihat dari kesesatan-kesesatan LDII yang telah kami paparkan di atas maka golongan tersebut tidak termasuk ke dalam LDII. Oleh karena itu kita perlu melakukan penelitian lebih dalam pakah golongan itu termasuk LDII atau bukan.

 

DAFTAR PUSTAKA

Djamaluddin, M. Amin. Kupas Tuntas Kesesatan & Kebohongan LDII, Jakarta : LPPI, 2008

H.M.C. Shodiq, Akar kesesatan LDII dan penipuan triliunan rupiah, Jakarta: LPPI, 2004.

Jaiz, Hartono A. (edt), Bahaya Islam Jama’ah Lemkari LDII, Jakarta: LPPI, 2008.

www.alislam.or.id

www.ldii.or.id

 


[1] H. Hartono A. Jaiz (edt), Bahaya Islam Jamaah LDII, ( Jakarta: LPPI), 2008), hal. 5

[2] www.ldii.or.id