Cerita Masa Kecil yang Memalukan…..

by Tri Mei Lestari on Saturday, 26 December 2009 at 12:10 ·
cerita masa kecil yang memalukan…..
by Tri Mei Lestari on Saturday, 26 December 2009 at 12:10 ·

Cerita Masa Kecil yang
Memalukan….
Cerita ini dimulai saat aku berumur kira-kira 7 tahun. Saat itu aku masih lucu-lucunya , bayangkan aku masih imut-imutlah. Pagi hari aku berencana untuk ke WC dulu, pokoknya direncanakanlah. Zaman dulu kamar mandiku masih belum dipermak menggunakan keramik, dulu masih zaman semen. Ya maklumlah zaman dulu masih kere-kere. Lantainya licin banget jadinya aku sehati-hati mungkin jalan di lantai semen itu. Namun, tiba-tiba…..
GUBRAK….. cetor-cetor…. ngIiIII…tttt “ tanpa disangka-sangka aku akhirnya terpeleset juga.. Di depan WC pula. Aku langsung nangis sejadi-jadinya.. HUHUHHUHUHUHUHUH

Saat aku nangis harusnya li pada nulungin ya, tapi ni g’ mereka malah tertawa sejadi-jadinya. Yakin aku pada saat itu nangis mpe sore. Dan akhirnya aku g’ jadi pergi ke WC. Dan aku menahan pipisku…
Menurut kalian ni memalukan po g’????

 

#Satu lagi cerita memalukan dan yang paling menyebalkan. Ini juga terjadi saat aku masih SD. Bemula dengan peristiwa panen ketela pohon. Rencananya ibuku mau membuat makanan yang berasal dari pati / ampas ketela pohon. Kalian tahu mbok ampas ketela pohon? Kalau kalian g’ tahu kebangeten deh. Sebelum jadi pati, ketela harus di “ peret “ ( maaf g’ tahu istilahnya ) dulu kan… aku mbantu ngrusaklah pokoknya gitu, soalnya aku males banget ( yah ketahuan deh belangnya

; ) ).
Pas aku lagi maenan hasil peretan, tiba-tiba “ jedoooor Gamprat “ aku kena pati di wajahku yang imut itu, aku belepotan pati ketela. Coba tebak siapa yang lempar dan ternyata yang lempar bapak … kurang ajar banget mbok…g’ berperikeanakan aku langsung nangis keras-keras ( maklum masa kecil aku cengeng banget, sekarang juga masih heheehheheh ) pokoknya g’ berperasaan bangetlah, karena aku marah jadinya aku lempar jah pati yang da di tangan ku ke arah bapak, g’ urusan mau yang lempar bapak kek, siapa kek… I DON’T CARE. Akhirnya terjadi perkelahian yang sangat sengit antara bapak dan anak. Aku g’ kan ngalah mpe bapakku mengaku kekalahannya. Dan pertempuran itu seri. Aku belepotan dan bapak juga. Untuk membersihkan itu aku mandi dibasuh air 7 kali siraman ditambah tanah ( emange kena anjing ) . dan aku masih terbayang perisitwa itu sampai sekarang. END…..
To Be Continuoed….

Leave a Comment